×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Tak jadi dosen, doktor termuda Indonesia bangun perusahaan di Jepang!

View Image

0

BRILIO » News

Tak jadi dosen, doktor termuda Indonesia bangun perusahaan di Jepang!

Dia malah lebih memilih membangun perusahaan ekspor-impor di Jepang dan kini beromzet miliaran rupiah per bulannya.

09 / 05 / 2015

Brilio.net - Kalau sudah lulus S2 atau bahkan S3, kebanyakan orang akan memilih jadi akademisi alias dosen. Tapi hal itu tak terjadi pada doktor teknik termuda di Indonesia ini. Sejak kuliah ia jatuh bangun merintis usaha, dan kini ia malah sudah mempunyai perusahaan yang bergerak di bidang trading di Indonesia dan Jepang.

Arief Setiawan (25) tak terlahir dari keluarga konglomerat. Dulu ayahnya hanya pegawai bank, sedangkan ibunya hanya ibu rumah tangga biasa. Arief mengaku merupakan tipikal orang yang tak suka diperintah. Ia juga bukan tipikal orang yang suka melakukan sesuatu yang berulang. Hal itulah yang membuat dirinya tak melamar di perusahaan migas nasional maupun internasional seperti yang dilakukan teman-temannya. Ia lebih memilih untuk merintis usaha.

Tahun 2008 ia mulai merintis usaha Pisang Penyet Bang Kiming di Jogja. Bermodal uang Rp 700 ribu hasil tabungan dan pinjaman orangtua, ia membuat gerobak dan membeli kebutuhan berdagang. Saat itu memang sedang booming berjualan dengan gerobak. Tiga bulan pertama tak pernah untung bahkan rugi, baru bulan ke empat ia bisa sedikit merasakan keuntungan.

"Saat saya lulus dari UGM bulan Agustus 2009, saya adalah pemuda berpenghasilan bersih Rp 10-15 juta per bulan. Sempat jadi franchise company dan membuka cabang sampai 32 buah yang mayoritas milik mitra saya," kata Arief saat berbincang dengan brilio.net, Jumat (8/5).

Tak jadi dosen, doktor termuda Indonesia bangun perusahaan di Jepang!

Loading...

Foto: Arief saat mengundang ayahnya ke Jepang untuk meresmikan perusahaannya.

Lantaran ia harus berangkat ke Jepang untuk S2 dan S3. ia harus mengelola usahanya jarak jauh. Hambatan jarak ternyata membuat usahanya itu rontok. Ia lalu mengubah rukonya itu menjadi toko kelontong. Selain itu, pada 2010 silam ia juga nekat membangun bisnis peternakan dengan modal pinjaman dari bank. Usahanya di Indonesia itu dikelola oleh keluarganya, ia hanya mengontrol dari Jepang via Skype.

Karena waktunya yang masih luang di Jepang, ia lalu mencari-cari celah untuk berbisnis di Jepang. Berbagai macam bisnis pun ia coba di sana. Saat menawarkan bisnis sparepart ke perusahaan Indonesia, tak ada yang menanggapi Arief, bahkan ia pun dicerca sebagai anak kecil yang tak tahu apa-apa.

Berbekal kesalahan saat mencoba bisnis ekspor-impor Indonesia-Jepang, ia pun mulai melakukan ekspor sparepart motor gede ke Indonesia. Dari situlah bisnis ekspor-impor atau trading ia mulai hingga bisa membentuk PT Kiming Indotrading Investama yang menangani urusan ekspor-impor barang Jepang-Indonesia.

Lulus S3, ia memutuskan untuk tetap tinggal di Jepang. Ia lalu mendirikan Kiming International. Dari usahanya itu, kini omzetnya pun mencapai miliaran.

Arief mengaku, saat ini pertanyaan yang paling banyak masuk pada dirinya adalah alasannya tak kembali ke Indonesia dan menjadi dosen. Seolah seseorang yg bergelar doktor harus menjadi dosen atau akademisi, padahal menurutnya tidak juga. Ia lebih menghabiskan waktunya di Jepang mengambangkan bisnisnya.

"Tapi, kalau almamater saya mengundang saya untuk jadi dosen tamu, saya pasti datang. Atau kalau negara membutuhkan saya, saya tanpa ragu menyanggupinya. Jika tidak ada undangan, saya akan berkontribusi untuk negara lewat perusahaan saya," kata pemuda kelahiran Semarang 6 Januari 1990 ini.

HOT NEWS:

Gambar sosok misterius bikin gamer COC 'pensiun', nyatakah gambar itu?

Hiasan kepalanya diejek haters Malaysia, Melly Goeslaw menyerang balik

Ini bedanya 0 dan +62 yang sering kamu gunakan buat SMS dan telepon

Sarung, di Indonesia buat sholat, di Mesir malah jadi bahan tertawaan

9 Kesalahan mandi yang mungkin sering kamu lakukan

Jangan simpan 24 Makanan ini di lemari es!

VIDEO: Hal-hal yang terjadi pada jasadmu di dalam tanah usai meninggal

Kasih ibu sepanjang masa,umur 101 tahun rawat anak cacat usia 63 tahun







Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    100%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more