Brilio.net - Semua mahasiswa pada akhirnya akan mengalami saat di mana mereka mesti bikin skripsi. Ya mau gimana lagi, cuma skripsi sih satu-satunya jalan untuk mengakhiri status keabadian seorang mahasiswa. Walaupun ada beberapa kampus yang nggak mewajibkan skripsi sebagai syarat kelulusan, tapi ngomongin soal skripsi bisa bikin mules, apalagi pas ngerjainnya.

Banyak banget alasan yang sering bikin mahasiswa jadi lebih lama bergulat mengerjakan skripsi. Tapi yang namanya masalah, semua orang pasti punya, bro! Semua mahasiswa yang pernah atau sedang mengerjakan skripsi, pasti menghadapi berbagai masalah saat mengerjakannya. Jadi percayalah kamu nggak berjuang sendirian, guys!

Berikut ini beberapa hal yang pasti dialami mahasiswa saat mengerjakan skripsi, seperti dirangkum brilio.net dari berbagai sumber, Selasa (23/6).

1. Topiknya apa ya? Mulai dari mana nih?

Ini nih masalah klasik yang selalu dialami oleh para pejuang skripsi di awal-awal mengerjakannya. Nyari topik skripsi tuh ibarat nyari jodoh, susah banget! Kalaupun sudah menemukan topik, kita menghadapi masalah baru lagi yang nggak kalah pelik sama seperti kayak mesti bayarin kencan pertama padahal kantong lagi kempes, "mulainya dari mana nih?"

Loading...

2. Jenuh di tengah jalan

Ibarat pacaran, ada saat di mana kita bakalan jenuh saat sedang mengerjakan skripsi. Wajar sih! Bayangin saja, dalam waktu kurang lebih setahun, kamu mesti bergulat dengan hal yang sama. Bosen? Banget! Tutup laptop barang sebentar doang, boleh, lho! Jalan-jalan, nonton film, baca novel, atau traveling ke tempat lain bisa kamu lakukan untuk bikin mood ngerjain skripsi balik lagi. Tapi inget jangan lama-lama ya? Refreshing boleh, tapi jangan sampai terlena!

3. Ngeluh soal dosen pembimbing

Nggak ada yang lebih seru dibandingkan nyinyir soal dosen pembimbing. Dari mulai yang terlalu perfeksionislah, susah ditemuinlah, dosen yang nggak pernah bales SMS maunya pakai BBM atau Line Messengerlah, sampai yang paling ngeri dosen yang suka PHP atau yang cuek bebek maunya aktif dihubungin mahasiswa.

4. Tergoda buat ikutan aktivitas lain

Mahasiwa di tingkat akhir biasanya hanya mengikuti sedikit mata kuliah bahkan ada yang bebas mata kuliah teori. Biasanya sih kalau sudah gini, jadi rawan banget untuk tergoda dengan aktivitas lain di luar skripsi. Apalagi kalau sedang bosen atau jenuh, beuh! Tapi inget, mahasiswa adalah manusia. Yang namanya manusia pasti suka terpengaruh hal-hal lain. Sah-sah aja sih sebenarnya, apalagi kalau kegiatannya bermanfaat. Tapi mesti pintar-pintar bagi waktu ya?

5. Galau kalau ada teman yang lulus

Percayalah, kamu pasti akan merasa galau segalau-galaunya maksimal saat teman yang dulunya masuk bareng-bareng di kampus, eh malah duluan lulusnya. Apalagi di saat kamu belum menunjukkan progress apapun untuk skripsimu. Ih bete deh! Nggak setia kawan banget ya? Ups, ketimbang merutuki, mending jadi pemacu supaya lebih semangat skripsi, guys. Masih pengin kan bikin orang tua bangga melihat kamu pakai toga?

6. Duh nyerah ah, mending kawin aja deh!

Pernah merasa kesal kayak gini? Selamat! Kamu berada di level pejuang skripsi titik terendah, krik krik krik! Kalau skripsi aja kamu putus asa, gimana mau menghidupi istri sama anakmu nanti? Percayalah, nggak ada pejuang skripsi yang nggak punya masalah. Tapi nggak usah manja deh, hadapi secara langsung dong! Mau sampai kapan jadi mahasiswa?

BACA JUGA:

Menikmati sajian tradisional tapi mewah, spageti belut

Meski tradisional, kompor anglo tanah ini berbahan bakar uang

Kini jamu tradisional hadir sebagai resep obat di Puskesmas lho

Kuliner tradisional Jawa Barat ini jadi sajian primadona delegasi KAA

Manisnya gatot tiwul Mbah Hadi, jajanan tradisional legendaris Jogja

Jajanan jadul es gosrok, cara makanya pelan-pelan takut pecah