Brilio.net - Pandemi virus Corona yang mewabah di ratusan negara masih menjadi masalah masyarakat dunia. Hal ini pun berdampak dengan dalam berbagai bidang, salah satunya perekonomian menjadi terhenti. Sebab dengan diberlakukannya sosial distancing hingga lockdown di berbagai negara, akibatnya penghentian sementara mobilitas manusia dilakukan demi mengurangi penyebaran virus itu.

Dampak positifnya, tingkat polusi udara dan gas rumah kaca di beberapa kota dan wilayah di dunia menunjukkan penurunan yang signifikan di tengah pandemi global virus Corona.

Dilansir brilio.net dari liputan6.com, Senin (30/3) para peneliti di New York mengatakan kepada BBC, hasil awal riset mereka menunjukkan karbon monoksida, terutama dari mobil, telah berkurang hampir 50% dibandingkan dengan tahun lalu.

Emisi gas rumah kaca planet ini juga telah turun tajam. Namun, ada peringatan bahwa level polusi bisa kembali naik dengan cepat setelah pandemi.

Dengan menurunnya aktivitas ekonomi global sebagai akibat pandemi virus Corona, tidak mengherankan bahwa emisi berbagai gas yang terkait dengan energi dan transportasi akan berkurang.

Loading...

Para ilmuwan mengatakan bahwa pada Mei 2020, ketika emisi CO2 mencapai puncaknya berkat dekomposisi daun, level yang tercatat mungkin yang terendah sejak krisis keuangan lebih dari satu dekade lalu.

Dengan terhentinya penerbangan dan jutaan orang yang bekerja dari rumah, sejumlah emisi di banyak negara kemungkinan mengikuti jalur menurun yang sama.

Sementara orang yang bekerja dari rumah kemungkinan akan meningkatkan penggunaan pemanas rumah dan listrik, pembatasan perjalanan dan perlambatan umum di ekonomi kemungkinan akan berdampak pada emisi keseluruhan.

"Saya berharap kita akan memiliki peningkatan terkecil pada Mei hingga Mei untuk memuncak CO2 yang kita miliki di belahan bumi utara sejak 2009, atau bahkan sebelumnya," kata Prof Roisin Commane dari Columbia University, dikutip brilio.net dari liputan6.com, Senin (30/3).

Pandangan ini digaungkan oleh orang lain di lapangan, yang percaya bahwa lockdown selama virus Corona akan berdampak pada tingkat CO2 sepanjang tahun ini.

"Itu akan tergantung pada berapa lama pandemi berlangsung, dan seberapa luas perlambatan dalam perekonomian khususnya di Amerika Serikat. Tetapi kemungkinan besar saya pikir kita akan melihat sesuatu dalam emisi global tahun ini," kata Prof Corinne Le Quéré dari East Anglia University.

1. New York.

tingkat polusi udara menurun © 2020  pixabay.com

foto: pixabay.com

Data yang dikumpulkan di New York kurang dari dua pekan lalu menunjukkan bahwa instruksi untuk mengekang perjalanan yang tidak perlu memiliki dampak yang signifikan.

Tingkat lalu lintas di kota itu diperkirakan turun 35% dibandingkan dengan tahun lalu. Emisi karbon monoksida, terutama yang dikeluarkan oleh mobil dan truk, telah turun sekitar 50% selama beberapa hari minggu ini menurut para peneliti di Columbia University.

Mereka juga menemukan bahwa ada penurunan CO2 sebanyak 5-10% dan juga penurunan metana di New York.

"New York memiliki jumlah karbon monoksida yang sangat tinggi selama satu setengah tahun terakhir," kata Prof Róisín Commane, dari Columbia University, yang melakukan pekerjaan pemantauan udara New York.

"Dan ini adalah yang terbersih yang pernah saya lihat. Ini kurang dari setengah dari apa yang biasanya kita lihat pada bulan Maret."

2. China.

tingkat polusi udara menurun © 2020  pixabay.com

foto: Xinhua/Xiao Yijiu via liputan6.com

Analisis yang dilakukan untuk situs web iklim, Carbon Brief, mengemukakan ada penurunan 25% dalam penggunaan energi dan emisi di China selama periode bulan Maret. Ini kemungkinan akan menyebabkan penurunan keseluruhan sekitar 1% dalam emisi karbon China tahun ini, para ahli percaya.

3. Italia.

tingkat polusi udara menurun © 2020  pixabay.com

foto: pixabay.com

Italia utara juga telah mencatat penurunan signifikan dalam nitrogen dioksida, yang terkait dengan pengurangan perjalanan mobil dan aktivitas industri. Gas tersebut merupakan polutan udara yang serius dan juga secara tidak langsung berkontribusi terhadap pemanasan planet.

4. Negara Eropa lainnya.

tingkat polusi udara menurun © 2020  pixabay.com

foto: pixabay.com

Data baru mengonfirmasi peningkatan kualitas udara di Eropa, dampak dari krisis virus Corona. Peningkatan terjadi di Italia, Prancis, dan Spanyol yang sama-sama tengah menghadapi pandemi yang memburuk di wilayah masing-masing.

Kebijakan penguncian dan pengurangan yang dihasilkan dalam kegiatan ekonomi telah membuat emisi turun tajam.

Peta-peta tersebut diproduksi oleh Lembaga Meteorologi Kerajaan Belanda (KNMI), yang memantau sejumlah gas atmosfer, termasuk NO2, mengalami penurunan.

Perbandingan yang dilakukan adalah untuk konsentrasi di udara dari 14 hingga 25 Maret dengan konsentrasi rata-rata bulanan untuk Maret 2019.