×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Kisah Ammar bin Yasir, sahabat nabi dipaksa murtad dengan disiksa

View Image

0

BRILIO » Duh

Kisah Ammar bin Yasir, sahabat nabi dipaksa murtad dengan disiksa

Dengan perasaan takut, ia melapor kepada Nabi Muhammad SAW.

10 / 05 / 2019 16:04

Brilio.net - Ammar bin Yasir adalah pria miskin yang tinggal di Makkah. Keislamannya termasuk golongan Assabiqunal Awwalun (generasi pertama). Sebagai golongan pertama, ia dan keluarga masih kerap mendapatkan siksaan yang kejam dari Quraish. Orang-orang suku Quraish kerap kali memainkan siasat licik.

Apalagi kepada kaum muslim penduduk Makkah yang memiliki martabat rendah dan miskin. Quraish tidak segan-segan menyiksa hingga membabi buta agar mereka mau pindah agama menyembah berhala. Keluarga Yasir termasuk salah satu korban keganasaan Quraish.

Quraish mengutus Bani Makhzum untuk menyiksa Ammar bin Yasir dan kedua orang tuanya. Setiap hari keluarga Ammar dibawa ke padang pasir yang sangat panas, lalu di siksa selayaknya azab pedih. Dipukuli, disulut dengan besi panas, ditenggelamkan ke dalam air, dan lainnya. Namun siksaan dari Quraish tidak pernah membuat Ammar menjadi takluk dan berpindah agama.

Ammar bin Yasir instagram -foto: Instagram/@traveller_gokil

Setiap hari Nabi Muhammad SAW berjalan-jalan ke wilayah penyiksaan, pada saat itu pula Rasulullah melihat keluarga Ammar. Nabi meminta Ammar sekeluarga untuk bersabar. Nabi Muhammad SAW juga berpesan kalau keluarga Ammar adalah calon penghuni surga.

Loading...

Kegigihan Ammar membuat Bani Makhzum jengkel. Suatu ketika Abu Jahal datang dan ikut menyiksa keluarga Ammar. Ibu Ammar akhirnya meninggal dunia dengan tusukan tombak tembus di punggungnya. Menyusul sang ibu, ayah Ammar akhirnya juga turut meninggal dunia. Kini hanya tersisa Ammar saja.

Saat Ammar setengah sadar karena berbagai macam siksaan, Ammar dipaksa untuk mengucapkan pujian kepada berhala dan kali itu ia menurutinya. Setelah sadar, Ammar merasa sangat kecewa dan menyesal. Dia menangis dengan keras dan memohon ampun kepada Allah SWT.

Dengan perasaan takut, ia melapor kepada Nabi. Ammar mulai menceritakan semua kejadian yang ia alami. Ammar sangat takut kalau dirinya saat itu sudah menjadi murtad. Rasulullah seketika mengusap air mata sahabatnya itu seraya berkata," Orang-orang kafir itu telah menyiksamu dan menenggelamkanmu ke dalam air sampai kamu mengucapkan begini dan begitu?”.

"Benar, wahai RasuIullah," jawab Ammar.

Sambil tersenyum Rasulullah berkata, "Jika mereka memaksamu lagi, tidak apa, ucapkanlah seperti apa yang kamu katakan tadi!".

Kemudian Nabi membacakan sebuah ayat Alquran surat An-Nahl: 106. "Barangsiapa yang kafir kepada Allah sesudah dia beriman (dia mendapat kemurkaan Allah), kecuali orang yang dipaksa kafir padahal hatinya tetap tenang dalam beriman (dia tidak berdosa), akan tetapi orang yang melapangkan dadanya untuk kekafiran, maka kemurkaan Allah menimpanya dan baginya azab yang besar."

Mendengar ayat itu, Ammar bin Yasir akhirnya lega. Dia bisa tersenyum kembali. Singkat cerita, Ammar bin Yasir akhirnya berhasil dibebaskan oleh Abu Bakar. Ammar bisa menjalani kehidupannya dengan tentram.







Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    100%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more