Brilio.net - Yogyakarta nggak hanya menawarkan sejuta pesona dari wisata alam dan budayanya. Bagi para pecinta kuliner, Yogyakarta juga menjadi salah satu destinasi yang wajib dikunjungi untuk berburu berbagai makanan yang bikin kamu ingin selalu balik ke Kota Gudeg ini. Nggak hanya terkenal dengan makanan dan jajanannya saja nih, di Yogyakarta juga ada berbagai spot kuliner legendaris yang cocok buat melepas lapar dan dahaga di siang hari.

Salah satunya adalah spot es dawet Pak Slamet. Es dawet Pak Slamet ini sudah cukup terkenal di Yogyakarta lho. Berada di Jalan Sonosewu, Kasihan, Bantul, Yogyakarta, tepatnya di depan cuci mobil, dawet Pak Slamet ini sudah berdiri sejak tahun 1982. Sudah berjualan selama 37 tahun, nggak salah deh kalau dawet Pak Slamet jadi salah satu dawet legendaris di Yogyakarta.

es dawet pak slamet  © 2019 brilio.net

foto: brilio.net/Syamhu Dhuha

Rasanya yang manis dan gurih, serta dawet yang lembut di mulut, dawet Pak Slamet ini selalu diburu untuk melepas dahaga pada siang hari, apalagi saat udara Jogja yang sedang panas-panasnya. Semua komposisi dawet Pak Slamet, dari mulai santan, gula merah, dan dawetnya diracik sendiri oleh Pak Slamet. Mulai dibuka pada pukul 10.00 pagi, Pak Slamet dibantu istri dan anaknya.

Loading...

Dalam seporsi es dawet Pak Slamet berisi cendol putih, dipadukan dnegan santan yang gurih dan juga gula Jawa yang memberikan rasa manis. Tak ada resep rahasia yang dimiliki Pak Slamet dalam meracik komposisi es dawetnya. Ayah lima orang anak ini menggunakan tepung pati aren untuk membuat cendol putihnya. Sementara untuk santannya, Pak Slamet mencampurkannya dengan air rebusan daun pandan yang membuat santannya menjadi wangi serta segar.

es dawet pak slamet  © 2019 brilio.net

foto: brilio.net/Ivanovich Aldino

Tak adanya bahan pengawet serta bahan kimia dalam dawet buatannya, membuat dawet Pak Slamet menjadi favorit berbagai usia. Nggak hanya rasa segar, dan kualitas dawet yang terjaga, harga yang murah meriah juga menjadi daya tarik tersendiri dari dawet Pak Slamet. Gimana nggak, di tahun 2019 ini kamu hanya perlu membayar Rp 2000 untuk menikmati seporsi es dawet Pak Slamet ini.

Sejak berjualan pada 1982 silam, Pak Slamet tak pernah menaikkan harganya secara siginifikan. Ia konsisten hanya menaikkan harganya jualannya sebanyak Rp 25. Saat pertama kali berjualan, pria berusia 63 tahun ini menjajakan dawetnya dengan harga Rp 25, Rp 50, Rp 100, hingga harga Rp 2000 yang mulai ditetapkan setelah lebaran 2018 lalu.

"Kalau nggak kayak gini nanti nggak habis. Dari Rp 25, Rp 1.500, sampai Rp 2.000 naiknya (harganya) hanya sedikit-sedikit. Tapi sudah lumayanlah (penghasilan)," ungkap pria asal Kulonprogo saat ditemui brilio.net pada Selasa (12/2) lalu.

es dawet pak slamet  © 2019 brilio.net

foto: brilio.net/Syamsu Dhuha

Meskipun dijual dengan harga murah, namun Pak Slamet merasa tak pernah rugi. Dalam sehari, Pak Slamet yang selalu dibantu istri dan kedua anak perempuannya bisa menjual 500 porsi dalam sehari. "Banyak juga yang nanya, apa nggak rugi cuma jual Rp 2.000? Ya enggak. Yang penting cukup buat makan sehari-hari," imbuh pak Slamet.

Ada alasan lain yang membuat Pak Slamet mempertahankan harga murah pada dawetnya. Ia ingin es dawet buatannya bisa dinikmati semua orang dari berbagai kalangan. Baik itu orang kantoran, ibu rumah tangga, hingga tukang becak. Pak Slamet tak ingin jika menaikkan harga mahal membuat mereka yang ingin menikmati seporsi es dawet jadi mengurungkan niatnya.

"Kalau dijual Rp 5.000 nanti kasihan yang beli. Kalau beli lima kan jadi Rp 25.000, Rp 25.000 kalau yang beli supir becak kan kasihan," lanjut Pak Slamet.

es dawet pak slamet  © 2019 brilio.net

foto: brilio.net/Ivanovich Aldino

Nah, buat kamu yang suka bingung mau beli es dawet enak dan murah di mana, dawet pak Slamet ini bisa jadi rekomendasi untuk melepas dahaga pada siang hari, khususnya buat yang penggemar dawet. Ada tips nih buat kamu yang mau mencoba dawet Pak Slamet, pukul 11.00-13.00 siang adalah waktu yang pas buat menikmati segelas dawet cendol putih ala Pak Slamet. Jangan datang lebih dari itu ya, biasa dawet Pak Slamet sudah habis pukul 14.00 siang.

Selengkapnya, tonton video di bawah ini.