×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Ini kata Indra Sjafri usai antar timnas juara Piala AFF U-22

View Image

0

BRILIO » Olahraga

Ini kata Indra Sjafri usai antar timnas juara Piala AFF U-22

Indonesia bisa berprestasi asal memiliki kemauan keras.

27 / 02 / 2019 08:26

Brilio.net - Kemenangan Indonesia atas Thailand mencatat hasil manis di debut Piala AFF U-22. Indonesia harus susah payah menaklukkan juara bertahan Thailand dengan skor akhir 2-1 untuk keunggulan garuda muda.

Gol timnas Indonesia dilesakkan oleh Sani Rizki pada menit ke-59, dan gol penentu kemenangan Indonesia dicetak oleh Osvaldo Haay di menit ke-64. Osvaldo berhasil tampil ganas dan berhasil merepotkan pertahanan Thailand. Beberapa kali aksi Osvaldo hampir membuahkan gol.

Dilansir brilio.net dari Antara, Rabu (27/2) Pelatih tim nasional Indonesia U-22, Indra Sjafri, mengatakan keberhasilannya menjuarai Piala AFF U-22 di Kamboja membuktikan bahwa Indonesia bisa berprestasi asal memiliki kemauan keras.

"Kita berdiri di atas kaki kita sendiri. Kita bisa asal mau!" kata Indra mantap selepas mengalahkan Thailand 2-1 dalam partai final di Stadion Nasional, Phnom Penh, Kamboja, Selasa malam.

"Alhamdulillah setelah waktu 2013 juara Piala AFF U-19, sekarang U-22," ujar dia menambahkan.

Loading...

Indra memang memiliki rekam jejak membawa Indonesia menjuarai Piala AFF U-19 pada 2013 silam ketika masih menangani Evan Dimas Darmono dkk.

Pelatih berusia 56 tahun itu mengaku sebetulnya cukup terkejut dengan capaian menjuarai Piala AFF U-22, karena komposisi pesertanya berisikan tim-tim yang separuhnya ditangani pelatih asing.

"Hampir semua negara pelatih asing, tentu saja dengan ini kita sudah berdiri di atas kaki kita sendiri,"

Sebanyak empat dari delapan peserta AFF U-22 memang ditangani oleh pelatih asing, yakni Alexandre Gama asal Brazil yang menangani Thailand, Felix Dalmas (Argentina) di Kamboja, Norio Tsukitate (Jepang) di Timor Leste dan Velizar Popov (Bulgaria).

Di sisi lain, Indra mengulangi capaiannya pada 2013 silam yang menjadi juara tanpa keberadaan pemain naturalisasi.

Hal itu terjadi lantaran tak diizinkannya Ezra Walian oleh klubnya di Belanda, RKC Waalwijk, untuk meninggalkan klub demi tampil di Piala AFF U-22.







Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more