1. BRILIO.NET
  2. »
  3. News
Muhammad Gufron Salim 10 Agustus 2015 16:35

Kailasa, 'rumah' bagi peradaban Dieng

Dari museum ini, kalian dapat mengetahui sejarah terbentuknya dataran tinggi Dieng setelah letusan Gunung Prahu Tua.

Brilio.net - Pernah kalian mengunjungi kawasan dataran tinggi Dieng? Apa yang kamu tuju? Pasti kecantikan panorama alam, seperti Kawah Sikidang. Jika ke sana lagi, cobalah untuk mengunjungi juga Museum Kailasa.

Museum ini layak untuk kalian kunjungi sebelum mengeksplorasi kawasan dataran tinggi Dieng. Museum Kailasa yang terletak di Desa Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara ini menyimpan berbagai hal yang berkaitan dengan Dieng. Mulai dari sejarah, catatan kehidupan masyarakat, kebudayaan, sistem kepercayaan, flora dan fauna.

Dari museum ini, kalian dapat mengetahui sejarah terbentuknya dataran tinggi Dieng setelah letusan Gunung Prahu Tua, sumber batu andesit (batu yang digunakan dalam pembuatan candi) yang ada di sana, serta sistem kepercayaan masyarakat Dieng. Di bangunan ini juga disajikan informasi mengenai keragaman kesenian dan kebudayaan yang tumbuh di masyarakat Dieng, termasuk anak berambut gimbal. Di sini juga terdapat sebuah ruang untuk menonton film loh. Film yang diputar di sini menceritakan keseharian masyarakat Dieng.

BRILIO VIDEO

Cara Ampuh Agar Tak Tertular Saat Musim Flu Dan Batuk
Sebelum kena flu atau batuk, baiknya intip cara agar tak mudah tertular penyakit yang sering menyerang di musim hujan tersebut ya guys.

Museum Kailasa yang berdiri di atas lahan seluas 560 meter persegi terdiri dari dua bangunan. Bangunan yang ada di sisi depan merupakan bangunan yang pertama dibuat. Bangunan ini didirikan pada tahun 1984. Di dalam bangunan ini, disimpan berbagai benda yang berhubungan dengan candi yang ada di dataran tinggi Dieng. Kalian akan menemukan berbagai arca, mala, makara, kemuncak atau atap candi, lingga dan yoning, tungku untuk menaruh sesaji, nandi atau tunggangan Dewa Syiwa dan Dewi Durga yang bertubuh singa dan berkepala sapi, mahakala, batu penutup, kinara kinari (mahluk khayangan), dan Siva Trisirah atau Dewa Syiwa yang memiliki tiga wajah.

Semua benda yang disimpan di bangunan pertama merupakan bagian dari candi-candi yang ada di kawasan dataran tinggi Dieng. Benda-benda tersebut disimpan di museum ini demi alasan keamanan atau tidak ditemukan posisinya dalam sebuah bangunan candi.

Sementara, bangunan kedua diresmikan pada tanggal 28 Juli 2008 oleh Menteri Kebudayaan dan Pariwisata saat itu, Jero Wacik. Di ruangan ini, tersimpan koleksi yang lebih beragam.

Museum Kailasa dibuka setiap hari dari jam 07.00 WIB sampai dengan jam 16.00 WIB. Tiket masuk hanya Rp 5.000 per orang.

(brl/pep)

YOU MAY ALSO LIKE

Insiden Brutal, Lindas Mobil Lawan
Seorang pembalap nekat melindas mobil lawannya. Ingin tahu kenapa? Tonton kelanjutannya hanya di Brilio.net!
Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

Share This Article

To:

Cc:

Subject:

Kailasa, 'rumah' bagi peradaban Dieng.
Dari museum ini, kalian dapat mengetahui sejarah terbentuknya dataran tinggi Dieng setelah letusan Gunung Prahu Tua.
https://www.brilio.net/news/kailasa-rumah-bagi-peradaban-dieng-150810f.html
SEND

WHAT DO YOU THINK

MORE STORIES


Show More Stories


Jangan cuma disimpen sendiri,
Posting karyamu dan menangin uang tunai
di platform baru, Brilio Creator!

Ikutan Di Sini
TOP

Would you like to switch to the English Version?