Brilio.net - Jangan heran jika kamu mengunjungi Kota Tarakan, Kalimantan Utara bakal sulit menemukan makanan ringan produk Indonesia. Sebaliknya, di seluruh pasar yang ada di Tarakan dibanjiri produk-produk buatan Malaysia.

Selain karena lebih nikmat, produk Malaysia dijual dengan harga yang jauh lebih murah. Misalnya, untuk produk susu cokelat ukuran 2 kilogram (kg) dijual dengan harga Rp 70 ribu. Sementara produk Indonesia dengan ukuran yang sama dijual dengan harga Rp 150 ribu. Tak heran jika produk Malaysia lebih laris dibanding produk negeri sendiri.

Jajanan Malaysia kuasai pasar TarakanSuasana Pasar di Tarakan

Mahalnya harga jual produk Indonesia di Tarakan disebabkan biaya angkut dari Pulau Jawa yang cukup mahal. Ditambah lagi, selama ini proses dwelling time (waktu bongkar muat) yang cukup lama. Hal ini menyuburkan praktik "pungutan liar" untuk mempercepat proses bongkar muat tersebut.

Dampaknya, harga-harga produk Indonesia semakin mahal di pasar. Sementara untuk produk-produk Malaysia lebih banyak melalui pelabuhan-pelabuhan kecil atau pelabuhan rakyat.

Loading...

Kalau sudah begini, bagaimana masyarakat Indonesia bisa mencintai produk dalam negeri, ketika barang-barang negeri tetangga justru lebih murah dan berkualitas.