×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Di sini tunagrahita dilatih jadi sinematografer, bukan objek film

View Image

0

BRILIO » News

Di sini tunagrahita dilatih jadi sinematografer, bukan objek film

Anak-anak tunagrahita diberikan kesempatan untuk melakukan produksi film pendek tentang diri mereka.

15 / 08 / 2015

Brilio.net - Sinematografi merupakan suatu ilmu yang mempelajari tentang pengaturan pencahayaan dan kamera ketika dilakukan kegiatan perekaman gambar fotografis untuk suatu sinema. Mereka yang memiliki kemampuan sinema dapat menekuni profesi sebagai sinematografer.

Meski bidang ini membutuhkan keterampilan khusus, bukan berarti para penyandang tunagrahita tak bisa menekuninya. Memang saat ini menemukan seorang tunagrahita dengan kemampuan sinematografi yang baik memang saat sulit. Tapi, kelak akan lahir sinematografer dari kalangan difabel ini.

Keyakinan ini tumbuh seiring adanya pelatihan sinematografi kepada anak-anak tunagrahita. Pelatihan ini diberikan oleh lima mahasiswa Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), yakni Catur Igo Prasetyo, Rizki Ichwan, Septi Amadea, Laila Karimah dan Afiwa Nolla Dianissa. Selain itu, mereka juga dibantu oleh komunitas Ciko UMY dan beberapa dosen komunikasi UMY yang turut berbagai ilmu tentang dunia sinematografi. Pelatihan tersebut mereka diberi nama Sineas Tunagrahita. Pelatihan dilakukan di Panti Asuhan Bina Siwi yang terletak di Bantul, Yogyakarta.

"Kami melakukan program pengabdian masyarakat tersebut dilatarbelakangi oleh keprihatinan kami terhadap hidup anak-anak tunagrahita yang masih dipandang sebelah mata oleh masyarakat, padahal sebenarnya mereka juga sama layaknya seperti kita yang normal dan juga memiliki bakat," jelas Catur kepada brilio.net, Jumat (14/8).

Pelatihan dibagi ke dalam dua tahap. Pertama adalah workshop berupa pengenalan tentang penggunaan kamera, penulisan naskah, editing foto dan berbagai pengetahuan dasar lainnya tentang sinematografi. Kedua, anak-anak tunagrahita diberikan kesempatan untuk melakukan produksi film pendek tentang diri mereka.

Loading...

"Dampak yang paling terasa yaitu khususnya buat anak-anak tunagrahita di Panti Asuhan Binasiwi karena mereka menjadi memunyai pengetahuan dan ketrampilan baru dalam bidang audio visual. Mereka juga menunjukkan kepada masyarakat sekitar bahwa mereka mampu membuat film hasil mereka sendiri," lanjut Catur.

Saat melakukan kegiatan sineas tunagrahita ini, mereka sempat menemui kesulitan seperti keterbatasan alat yang dimiliki dan dalam hal komunikasi dengan anak-anak tunagrahita yang memerlukan kemampuan khusus dalam berkomunikasi. Namun, tekad para mahasiswa ini untuk berbagi ilmu dengan tunagrahita membuat mereka tidak menyerah dan akhirnya menemukan berbagai solusi yang dapat dilakukan untuk mengatasi kesulitan tersebut.

"Anak-anak tunagrahita tersebut bisa serius menekuni bidang sinematografi dan terus berkarya dalam pembuatan film untuk bisa di ikut sertakan dalam festival film anak tunagrahita," harap Catur dan rekan-rekannya.

Dengan memiliki kemampuan yang lebih beragam lagi, maka diharapkan diskriminasi terhadap gunagrahita dapat berkurang dan masyarakat tidak lagi memang sebelah mata dan hanya menjadikan mereka sebagai objek sebuah film, melainkan memperdayakan mereka menjadi subjek yang membuat film. Tindakan memperdayakan tunagrahita memang sesuatu yang tepat untuk membantu mereka mandiri dan mampu mendapatkan penghasilan ekonomi.





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    60%

  • Ngakak!

    20%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    20%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more