×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Abdul Jhalil & Khotijah, 'pengantin' yang dinikahkan lalu digiling

View Image

0

BRILIO » News

Abdul Jhalil & Khotijah, 'pengantin' yang dinikahkan lalu digiling

Pernikahan pengantin tepung ini merupakan salah satu dari rangkaian acara Pesta Giling.

22 / 05 / 2015

Brilio.net - Ternyata tidak hanya manusia yang dinikahkan, boneka manusia yang terbuat dari tepung atau glepung dalam bahasa Jawa, juga bisa dinikahkan. Mereka juga diperlakukan sama seperti pasangan pengantin manusia pada umumnya.

Pernikahan pengantin tepung ini merupakan salah satu dari rangkaian acara Pesta Giling, sebuah acara tradisional tahunan yang diselenggarakan di Sragi, Pekalongan, Jawa Tengah. Pesta Giling ini digelar dalam rangka memperingati masuknya musim produksi sebuah pabrik gula yang berada di Kota Batik. Pabrik gula Sragi namanya.

Pabrik Gula Sragi merupakan warisan peninggalan zaman Belanda yang berdiri sejak tahun 1928 dan masih beroperasi hingga sekarang. Meskipun masa produksinya hanya berkisar 3–5 bulan per tahunnya, pabrik yang sudah berusia lebih dari 87 tahun ini masih aktif hingga saat ini. Pabrik Sragi biasanya memulai masa produksi pada bulan Mei dan berakhir pada bulan Agustus atau Oktober.

Untuk memulai masa produksi, diadakanlah acara tradisi Pesta Giling, yang sudah dilaksanakan secara turun temurun sejak zaman nenek moyang. Pesta Giling  tersebut dimaksudkan untuk persembahan guna kelancaran dan kesuksesan proses produksi Pabrik Gula Sragi.

Abdul Jhalil & Khotijah, 'pengantin' yang dinikahkan lalu digiling

Loading...

Hingga saat ini, masyarakat sekitar masih sangat antusias dalam menyambut event tahunan itu, bahkan acara tersebut dianggap menjadi hiburan tahunan terbesar. Karenanya tak jarang  wisatawan asing ikut meliput tradisi budaya kebanggaan kabupaten Pekalongan itu.

Aby, salah seorang warga setempat menuturkan, bahwa acara tahunan itu dimulai dengan pemetikan beberapa tebu untuk kemudian diarak bersama sebagai simbolis dimulainya panen tebu untuk siap diproduksi menjadi gula.

Tebu sebagai bahan baku gula diarak dengan diiringi kirab budaya yang meliputi, barongan, genderuwo, musik gamelan, beserta hiburan pendamping lainnya. Arakan tersebut lalu akan berjalan sepanjang jalan sekitar satu kilometer lebih dan diikuti deretan masyarakat yang ikut meramaikan suasana.

Arak tersebut kemudian akan berjalan menuju ke tempat untuk persinggahan semalam, sebelum keesokan harinya dipertemukan dengan “pengantin glepung”. Di persinggahan, rombongan arak-arakan akan disambut oleh beberapa petinggi pabrik gula beserta sesepuh adat untuk didoakan dan seremonial lainnya.

“Keesokan harinya iring-iringan baru kembali digelar menuju ke dalam pabrik, ditambah dengan pasangan ‘pengantin glepung’nya,” ujar Aby kepada brilio.net, Jumat (22/5).

Pengantin glepung/tepung adalah sepasang boneka yang bentuknya menyerupai manusia asli, lengkap dengan nama, pakaian pengantin serta berpasangan, kedua boneka itu terbuat dari bahan dasar tepung.

WAJIB KLIK: Kisah Titin Sumarni, artis tercantik yang berakhir menyedihkan

Nantinya tebu hasil petikan beserta pengantin glepung tersebut akan digiling bersama sebagai simbol dari awal proses produksi gula. Malam harinya pun makin meriah dengan berbagai hiburan yang ada, dari wayang, bazar, hiburan anak hingga dewasa, juga bermacam permainan. Karena malam tersebut adalah malam puncak acara. Jalanan bagai samudera manusia, tumplek blek.

Aby menambahkan untuk masa produksi bulan Mei tahun ini, Pabrik Gula Sragi bersama masyarakat yang terlibat pesta giling memberikan nama untuk pengantin pria dengan nama Abdul Jhalil dan khotijah untuk nama pengantin perempuan.

HOT NEWS:

Dokter ini sebut bisa prediksi umur manusia! Begini caranya

Gambar sosok misterius bikin gamer COC 'pensiun', nyatakah gambar itu?

Hiasan kepalanya diejek haters Malaysia, Melly Goeslaw menyerang balik

Ditembak berkali-kali, prajurit Kopassus masih bisa melawan Fretilin





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    50%

  • Ngakak!

    50%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more