Brilio.net - Facebook menjadi salah satu media sosial yang banyak digunakan oleh masyarakat di seluruh penjuru dunia. Kini Facebook ganti nama menjadi Meta.

Dilansir brilio.net dari AP News, Jumat (29/10), perubahan ini diumumkan langsung oleh pendiri Facebook, Mark Zuckerberg. Dasar perubahan ini adalah fokus perusahaan ke bidang virtual reality.

Facebook mengubah nama menjadi Meta, untuk mencerminkan apa yang dikatakan CEO Mark Zuckerberg sebagai komitmennya untuk mengembangkan teknologi surround-yourself baru yang dikenal sebagai "metaverse." Namun jejaring sosial itu sendiri akan tetap disebut Facebook.

Orang-orang yang skeptis menuduh perusahaan tersebut mencoba mengubah topik pembicaraan dari Facebook Papers, kumpulan dokumen bocor yang telah menjerumuskannya ke dalam krisis terbesar sejak didirikan di kamar asrama Zuckerberg di Harvard 17 tahun lalu. Dokumen-dokumen tersebut menggambarkan Facebook sebagai menempatkan keuntungan di depan, membersihkan platform kebencian, perselisihan politik dan informasi yang salah di seluruh dunia.

Konsultan pemasaran Laura Ries menyamakan langkah BP mengubah citra dirinya menjadi "Beyond Petroleum" untuk menghindari kritik bahwa raksasa minyak itu merusak lingkungan.

"Facebook adalah platform media sosial dunia dan mereka dituduh menciptakan sesuatu yang berbahaya bagi manusia dan masyarakat," katanya. "Mereka tidak bisa meninggalkan jejaring sosial dengan nama perusahaan baru dan membicarakan metaverse masa depan."

Facebook aplikasi, tidak mengubah namanya. Instagram, WhatsApp, dan Messenger juga tidak. Struktur perusahaan perusahaan juga tidak akan berubah. Namun pada 1 Desember, sahamnya akan mulai diperdagangkan di bawah simbol ticker baru, MVRS.

Metaverse adalah semacam internet yang dihidupkan, atau setidaknya dirender dalam 3D. Zuckerberg menggambarkannya sebagai "lingkungan virtual" yang bisa kamu masuki, bukan hanya melihat di layar. Orang-orang dapat bertemu, bekerja, dan bermain, menggunakan headset realitas virtual, kacamata augmented reality, aplikasi ponsel cerdas, atau perangkat lain.

Ini juga akan menggabungkan aspek lain dari kehidupan online seperti belanja dan media sosial, menurut Victoria Petrock, seorang analis yang mengikuti teknologi baru.

Perusahaan teknologi lain seperti Microsoft, pembuat chip Nvidia dan pembuat Fortnite Epic Games semuanya telah menguraikan visi mereka sendiri tentang bagaimana metaverse akan bekerja.

Mark Zuckerberg mengatakan bahwa dia mengharapkan metaverse mencapai satu miliar orang dalam dekade berikutnya dan dia berharap teknologi baru akan menciptakan jutaan pekerjaan bagi para pencipta.

Pengumuman ini muncul di tengah pengawasan legislatif dan peraturan yang meningkat dari Facebook di banyak bagian dunia karena Facebook Papers. Rebranding perusahaan sepertinya tidak akan menyelesaikan segudang masalah yang diungkapkan oleh dokumen internal.

Mark Zuckerberg, pada bagiannya, sebagian besar telah menepis kehebohan yang dipicu oleh Facebook Papers sebagai tidak adil. Beberapa kritikus terbesar Facebook tampaknya tidak terkesan dengan perubahan nama tersebut. Dewan Pengawas Facebook Nyata, sebuah kelompok pengawas yang berfokus pada perusahaan, mengumumkan bahwa mereka akan mempertahankan namanya.

"Mengganti nama mereka tidak mengubah kenyataan: Facebook menghancurkan demokrasi kita dan merupakan penjaja disinformasi dan kebencian terkemuka di dunia," kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan. "Perubahan nama mereka yang tidak berarti seharusnya tidak mengalihkan perhatian dari penyelidikan, regulasi, dan pengawasan independen yang nyata yang diperlukan untuk meminta pertanggungjawaban Facebook."

Dalam menjelaskan rebranding, Zuckerberg mengatakan nama Facebook tidak mencakup semua yang dilakukan perusahaan lagi. Selain jejaring sosialnya, yang kini mencakup Instagram, Messenger, headset Quest VR-nya, platform Horizon VR-nya, dan banyak lagi.

(brl/lin)

(brl/lin)