×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Kisah Opalka, sejak 1965 lukis urutan angka 1 hingga tak terbatas

View Image

0

BRILIO » Wow

Kisah Opalka, sejak 1965 lukis urutan angka 1 hingga tak terbatas

Dia menulis setiap hari sampai menjelang meninggal dunia.

08 / 06 / 2019 00:07

Brilio.net - Pernahkah kamu terpikir untuk menulis angka satu hingga tak terbatas? Nah ternyata sudah ada orang yang terpikir untuk melakukan ide unik itu. Adalah Roman Opalka, seorang seniman konseptual Polandia yang menghabiskan hampir seluruh kariernya melukis desain angka untuk melambangkan berlalunya waktu.

Dia mulai dengan angka "1" pada tahun 1965, dan menghabiskan setiap hari setelah lukisan itu sekitar 400 angka berturut-turut. Pada saat kematiannya, pada bulan Agustus 2011, jumlah goresan angka Opalka telah mencapai 5.607.249.

Dilansir brilio.net dari odditycentral.com, kanvas pertama Olpaka berbentuk media dengan latar belakang hitam 195 x 135, dengan ketinggian sesuai dengan tinggi fisiknya sendiri, dan lebar diperoleh dari ketebalan pintu ke studionya di Warsawa. Dia mulai dengan mengambil sikat halus dan mengecat "1" kecil di sudut kiri atas kanvas hitam, dan terus melukis deretan angka-angka kecil berurutan dari satu sisi kanvas ke sisi lain.

Pada saat dia mencapai sudut kanan bawah, dia sudah mencapai 35.327. Tetapi itu hanyalah awal dari sebuah perjalanan menuju keabadian.

roman olpaka © 2019 brilio.net berbagai sumber

Loading...

foto: aphelis.net

Itulah yang ingin dicapai oleh Roman Opalka ketika dia melukis "1" pertama itu, pada tahun 1965, tetapi dia jelas sangat sadar akan kefanaannya. "Semua pekerjaan saya adalah satu hal, deskripsi dari nomor satu hingga tak terbatas. Satu hal, satu kehidupan ... " kata Olpaka. "Masalahnya adalah kita ada, dan hampir tidak," tambah dia.

Selama 46 tahun ia menghabiskan waktu untuk mengecat urutan angka. Opalka menggunakan total 222 kanvas, atau detail, dan meskipun pernah mengatakan bahwa ia berharap untuk mencapai 7.777.777, sebuah angka dengan "makna mendalam, filosofis dan religius" - sebelum dia meninggal, dia berhenti di angka kisaran 6.000.000. Angka terakhir yang ia lukis adalah 5.607.249.

Pada tahun 1972, Roman Opalks membuat keputusan untuk membuat setiap kanvas 1% lebih putih dari kanvas sebelumnya, sehingga satu titik ia akhirnya akan melukis putih di atas putih, sesuatu yang ia sebut "blanc merité. Dia mencapai tujuannya pada tahun 2008, dan angka-angka yang dilukis selama tiga tahun terakhir dalam hidupnya semuanya putih-putih.

Roman Opalka menggambarkan tantangannya yang mustahil untuk melukis hingga tak terbatas sebagai metafora bagi keberadaan manusia. "Waktu ketika kita menjalaninya dan saat kita menciptakannya mewujudkan penghilangan progresif kita. Kita pada saat yang sama hidup dan dalam menghadapi kematian - itu adalah misteri semua makhluk hidup," tulisnya dalam sebuah esai.







Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more