×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Ternyata lirik lagu Hymne Guru sudah diubah, jangan salah nyanyinya ya

View Image

0

BRILIO » News

Ternyata lirik lagu Hymne Guru sudah diubah, jangan salah nyanyinya ya

Lalu apa perbedaan lirilk lagu Hymne Guru sebelum dan sesudah diubah?

06 / 12 / 2015

Brilio.net - Belum lama ini masyarakat Indonesia merayakan peringatan Hari Guru Nasional pada 25 November setiap tahunnya. Pada hari itu lagu Hymne Guru selalu dikumandangkan sebagai gambaran bagaimana peran penting guru dalam mendidik dan mencerdaskan anak bangsa. Lagu yang melekat pada setiap anak Indonesia sedari kecil itu diciptakan oleh Sartono, guru musik SMP swasta di Madiun yang telah meninggal 1 November lalu. Lirik terakhir dari Hymne Guru, yakni 'tanpa tanda jasa', bahkan menjadi julukan bagi guru yang mengajar tanpa pamrih.

Tapi tahukan kamu bahwa ternyata lirik akhir lagu Hymne Guru itu sudah berubah?

Lirik yang menerangkan jika guru merupakan pahlawan tanpa tanda jasa sudah tidak ada lagi pada lagu Hymne Guru sekarang. Lalu apa perbedaan lirilk lagu Hymne Guru sebelum dan sesudah diubah? Berikut perbedaannya.

Lagu Hymne Guru sebelum diubah:

Terpujilah wahai engkau ibu bapak guru

Loading...

Namamu akan selalu hidup dalam sanubariku

Semua baktimu akan kuukir di dalam hatiku

Sebagai prasasti terima kasihku

Tuk pengabdianmu

Engkau sebagai pelita dalam kegelapan

Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan

Engkau patriot pahlawan bangsa

Tanpa tanda jasa

Lagu Hymne Guru setelah perubahan:

Terpujilah wahai engkau ibu bapak guru

Namamu akan selalu hidup dalam sanubariku

Semua baktimu akan kuukir di dalam hatiku

Sebagai prasasti terima kasihku

Tuk pengabdianmu

Engkau sebagai pelita dalam kegelapan

Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan

Engkau patriot pahlawan bangsa

Pembangun insan cendikia

Tapi tampaknya, masih banyak masyarakat yang belum tahu dengan perubahan itu. Buktinya beberapa waktu lalu Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Dirjen GTK) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI Sumarna Surapranata mengingatkan kembali soal perubahan lirik lagu Hymne Guru yang masih sering dilupakan masyarakat.

Tindakaan Sumarna itu dilakukan secara spontan setelah mengetahui ada anak yang salah menyanyikan lagu Hymne Guru pada acara Teacher Run dalam kegiatan Hari Guru di Pasar seni Ancol, Jakarta Utara beberapa waktu lalu. Saat itu juga Sumarna mengingatkan bahwa lirik lagu Hymne Guru yang awalnya 'engkau patriot pahlawan bangsa, tanpa tanda jasa' berubah menjadi 'engkau patriot pahlawan bangsa, pembangun insan cendekia'.

Perubahan lirik lagu Hymne Guru pada kalimat terakhir telah disepakati dan ditandatangani pada tanggal 27 November 2007, disaksikan oleh Dirjen PMPTK Depdiknas dan ketua pengurus besar Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI). Hal itu juga diperkuat dengan surat edaran Persatuan Guru Republik Indonesia Nomor 447/Um/PB/XIX/2007 tanggal 27 November 2007.

Dalam kesempatan itu juga, Sumarna menerangkan jika perubahan itu dilakukan karena kalimat 'tanpa tanda jasa' terkesan mengurangi pentingnya profesi guru. Padahal peran guru sangat besar sekali sehingga lirik tersebut diganti dengan 'pembangun insan cendekia' yang membuat profesi guru terangkat dan mulia.

Tapi meski sudah berjalan 8 tahun sejak ditandatangani SK tersebut, masyarakat Indonesia, termasuk siswa SD masih sangat familiar dengan istilah 'tanpa tanda jasa'. Tentu hal itu terjadi karena guru yang mengajari mereka masih menggunakan lagi Hymne Guru versi lama.







Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    46%

  • Ngakak!

    12%

  • Wow!

    4%

  • Sedih

    15%

  • Marah

    19%

  • Love

    4%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more