×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Humor bule vs kiai ini buktikan bahasa Jawa lebih tinggi dari Inggris

View Image

0

BRILIO » News

Humor bule vs kiai ini buktikan bahasa Jawa lebih tinggi dari Inggris

Ilustrasi bule ke pondok pesantren: (foto: Facebook Anton Dwisunu Hanung Nugrahanto)

Di dalam humor orang Indonesia terselip banyak pesan moral.

07 / 01 / 2016

Brilio.net - Ada-ada saja kreativitas warga Indonesia. Penduduk bumi nusantara ini memang terkenal memiliki selera humor tinggi. Mereka bisa membuat banyak hal menjadi bahan guyonan kelas tinggi. Bahkan, bercandaan tersebut terkadang diselipi pesan-pesan moral.

Anton Dwisunu Hanung Nugrahanto dalam status media sosialnya mengunggah cerita soal bule asal Australia yang berdebat soal bahasa dengan seorang kiai. Percakapan lucu keduanya ini jika dipahami akan menemukan banyak pelajaran hidup.

Humor bule vs kiai ini buktikan bahasa Jawa lebih tinggi dari Inggris

Nah, kamu pasti penasaran kan? Berikut brilio.net kutipkan cerita humor tersebut, Kamis (7/1):

Ada orang bule Australia datang ke pondok pesantren, dan bertanya kepada kiai NU...

Loading...

Bule : "Kenapa kiai kalau mengajar, kitabnya masih menggunakan bahasa Jawa? Di zaman globalisasi ini kenapa tidak ditingkatkan dengan menggunakan bahasa Inggris?"

Kiai : "Karena kalau diajarkan dalam bahasa Inggris, tidak akan mampu menafsirkan semua kosakata dalam Alquran maupun hadis, lha bahasa Inggris itu sangat sederhana. bahasa Jawa itu bahasa yang sangat kaya dan sangat kompleks."

Rupanya si bule tadi merasa tersinggung mendengar penjelasan sang kiai yang mengatakan bahasa Inggris tidak mampu menafsirkan dan kalah dengan bahasa Jawa.

Bule : "Bagaimana anda bisa mengatakan bahasa Jawa itu bahasa yang sangat kaya dan sangat kompleks, serta bisa menjadi bahasa pengetahuan? Padahal faktanya selama ini, bahasa Inggris lah yang paling kompleks!"

Kiai : "Tidak! bahasa Inggris itu memang sangat-sangat sederhana. Saya kasih contoh, coba anda lihat! Itu yang berwarna kuning keemasan yang ada di sawah. Orang Inggris menyebutnya apa?"

Bule : "Rice!"

Kiai : "Orang di sini menyebutnya PARI atau PANTUN (padi). Padi itu kalau dipanen namanya GABAH, sedangkan Inggris menyebutnya RICE. GABAH itu kalau diambil satu biji, namanya LAS, tapi orang Inggris tetap menyebutnya RICE. GABAH kalau sudah terkelupas kulitnya, dinamakan WOS/BERAS, orang Inggris tetap menyebut RICE. BERAS padi kalau patah 2 atau 3, namanya MENIR, orang Inggris tetap menyebutnya RICE. BERAS kalau sudah dimasak namanya SEGO atau SEKUL (NASI), orang Inggris masih saja menyebutnya RICE. NASI kalau cuma 1 butir, namanya UPO, lagi-lagi orang Inggris menyebutnya RICE. NASI yang dimasak sedikit lebih lama, bagian bawahnya dinamakan INTIP atau KERAK, Inggris masih menyebut RICE. NASI yang sudah kering namanya KARAK, Inggris tetap menyebutnya RICE. Dari 1 kosakata saja, penafsiran namanya bisa bermacam-macam, sedangkan bahasa Inggris tidak bisa menafsirkan tersebut. Apa bahasa Jawa ini tidak lebih tinggi dan sangat-sangat kompleks dibandingkan bahasa Inggris yang sederhana tersebut?

Si Bule : "Iyeesss"

Akhirnya Si Bule jadi pengikut NU paling setia...

Bagaimana, lucu nggak? Kamu pahami pesan moral di dalam cerita humor itu.





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    64%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    27%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    9%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more