×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Jika tak benar memakainya, tisu basah malah bisa menyebarkan kuman!

View Image

0

BRILIO » Life

Jika tak benar memakainya, tisu basah malah bisa menyebarkan kuman!

Tisu basah seharusnya dipakai tak lebih dari 5 kali usapan sebelum dibuang.

27 / 08 / 2015

Brilio.net - Tisu basah sekali pakai yang mengandung antibakteri sangat populer. Selain mudah dibawa ke mana-mana, tisu ini juga praktis karena menghilangkan kuman tanpa perlu menggunakan air dan sabun. Simpan di saku atau tas, beres deh!

Tisu basah antibakteri ini nggak hanya dipakai para ibu untuk membersihkan popok atau tangan bayi mereka. Misalnya di rumah sakit, tisu basah seperti ini juga sering dipakai untuk membersihkan peralatan dan permukaan.

Bagaimana pun, tisu basah yang diklaim mengandung antibakteri pun ternyata nggak efektif untuk menyingkirkan kuman. Malah, menurut studi dari Wales menemukan bahwa penggunaan tisu basah di rumah sakit bisa menyebarkan bakteri berbahaya, termasuk MRSA.

Dalam penelitian di laboratorium, para peneliti dari Cardiff University's School of Pharmacy and Pahrmaceutical Science menguji 7 jenis tisu basah yang sering dipakai dan menemukan bahwa kemampuan tisu ini dalam menghilangkan MRSA setelah 10 detik kurang optimal.

Dikutip brilio.net dari Daily Mail, Kamis (27/8), fakta mengungkapkan bahwa penggunaan tisu basah tersebut malah memindahkan bakteri ke permukaan lainnya. Memang penelitian tersebut dilakukan di laboratorium sehingga hasilnya belum tentu sama dengan dunia nyata. Para peneliti juga memakai tiap tisu 10 kali, padahal biasanya hanya dipakai tak lebih dari satu kali.

Loading...

Setiap tisu basah yang beredar di pasaran memiliki kandungan zat kimia berbeda untuk membunuh mikroba, termasuk bakteri dan virus. Biasanya alkohol adalah zat kimia utama dalam tisu basah dan akan membunuh bakteri dengan cara memecah struktur protein di sel kuman (denaturasi).

Tisu juga mengandung pemutih yang akan menghasilkan oksidasi di sel, sehingga sel-sel akan mati. Tisu yang mengandung sabun biasa sebenarnya juga efektif, terutama jika sabun itu bersifat antibakteri, karena membantu menghancurkan lemak di dinding sel bakteri dan virus.

Walaupun sabun terkesan kurang canggih, tapi sebenarnya lebih efektif dalam menghancurkan kuman berbahaya, termasuk ebola.

Tisu basah seharusnya dipakai tak lebih dari 5 kali usapan sebelum dibuang. Jika dipakai dalam area yang kecil, misalnya rak atau tempat makan, sebaiknya gunakan satu kali lalu buang sehingga kuman tak berpindah.

Jenis tisu juga berpengaruh. Tisu basah harus mengandung sedikitnya 40 persen alkohol supaya efektif membunuh mikroba. Jika tisu tersebut terlalu kering, biasanya disebabkan karena penyimpanan yang kurang baik atau terlalu sering dipakai. Jadi harus dibuang karena bahan aktif telah menguap atau habis.

Mulai sekarang, gunakan tisu basahmu dengan benar ya. Kesehatanmu lho!





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    100%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more