×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
5 Keanehan reaksi tubuh yang sering kamu rasakan dan cara mengatasinya

View Image

0

BRILIO » Life

5 Keanehan reaksi tubuh yang sering kamu rasakan dan cara mengatasinya

Reaksi-reaksi itu sebenarnya adalah hal yang wajar dan menandakan bahwa saraf-saraf di tubuh kita masih bekerja dengan baik.

23 / 07 / 2015

Brilio.net - Pernah nggak kepikiran kenapa kamu bisa tiba-tiba merinding? Atau tersentak ketika baru saja tertidur? Atau ini nih, menangis saat memotong bawang. Pernah kan?

Nah, hal-hal tersebut memang merupakan keunikan dan keanehan tubuh kita lho. Berikut 5 keanehan reaksi tubuh yang sering terjadi pada kita dan bagaimana cara mengatasinya, seperti dilansir brilio.net dari mirror.co.uk, Kamis (23/7):

1. Menangis saat memotong bawang

Penyebab: Ketika kita memotong bawang, kita merobek lapisannya dan mengeluarkan enzim yang memproduksi gas bernama sulfoksida propanethial. Saat gas ini mengenai mata akan bereaksi dengan air mata untuk memproduksi asam sulfur. Dan hal itu sangat menyakitkan. Lalu, otak mengirimkan sinyal kepada kelenjar air mata agar memproduksi lebih banyak cairan untuk 'menyiram' gas tadi. Semakin banyak lapisan bawang yang kita potong, semakin banyak gas yang diproduksi sehingga air mata yang keluar juga lebih banyak.

"Reaksi kimia pada bawang merupakan mekanisme pertahanan yang berevolusi untuk mengusir hama," kata Irwin Goldman, profesor holtikultura dari University of Wisconsin-Madison.

Loading...

Cara mengatasinya: Hindari rasa perih dan tangisan di mata dengan mendinginkan bawang di freezer sebelum memotongnya. Temperatur dingin membuat bawang mengeluarkan enzimnya secara perlahan. Konsentrasi enzim tertinggi berada pada bagian bawahnya, jadi potong bagian tersebut di paling akhir untuk menunda rasa perih di mata selama mungkin. Atau, kamu juga bisa menggunakan kacamata saat memotong bawang.

2. Tersentak saat tidur

Penyebab: Kita semua pasti pernah tersentak dan terkejut ketika kita baru saja terhanyut dalam tidur. Kondisi tersebut sering disebut dengan hypnagogic jerks. Menurut Jason Ellis, dokter sekaligus Direktur Northumbria Centre for Sleep Research, kondisi tersebut hanya bagian dari proses sadar menuju terlelap.

"Saat semua bagian tubuh tenang, otot dan tulang terkadang berkontraksi dengan cepat sehingga menghasilkan efek 'lompat' dan terkejut," kata Jason. Hal itu dapat terjadi di satu atau beberapa bagian tubuh dan hanya beberapa detik. Stres, jumlah kafein yang banyak dan olahraga berat sebelum tidur bisa membuat kita tersentak dalam tidur lebih sering.

Cara mengatasinya: Beralih ke kopi bebas kafein dan berolahraga saat memulai hari bukan saat mau tidur. Mengonsumsi pisang sebelum tidur juga dikatakan dapat melancarkan transisi dari bangun ke tidur sehingga mencegah sentakan dalam tidur.

3. Cegukan

Penyebab: Len Fisher, seorang profesor sekaligus pengarang buku The Science of Everyday Life, mengatakan cegukan terjadi karena kegagalan kita untuk menarik napas. Cegukan juga biasanya terjadi ketika kita minum terlalu cepat atau berusaha makan dan menarik napas secara bersamaan. Hal itu menyebabkan diafragma dan otot dada berkontraksi sehingga memicu penghirupan napas yang tak terkendali. Udara yang kita hirup nantinya tidak bisa sampai ke paru-paru (seperti layaknya napas biasa kita) karena kejang otot telah menutup saluran pernapasan sehingga kita jadi cegukan.

Cara mengatasinya: Sama seperti bersin, cegukan merupakan tindakan refleks dan sulit dikontrol. Meskipun begitu, tetap ada cara mengatasinya. Cobalah tahan napas beberapa detik. Hal itu bisa meningkatkan jumlah karbondioksida yang membantu mengatur pernapasan. Pada kejadian tertentu, cegukan merupakan tanda penyakit seperti laryngitis atau tumor leher.

4. Merinding

Penyebab: Merinding biasanya muncul ketika kita merasa kedinginan atau sedang takut. Otot kecil yang berada di bawah bulu-bulu tubuh berkontraksi dan bersama-sama mereka muncul seperti benjolan kecil di atas daging.

Cara mengatasinya: Ini bukan masalah medis, namun mengenakan pakaian hangat dan berada pada lingkungan yang aman dan nyaman bisa mengurangi merinding. Dan satu lagi, jangan menonton film horor kalau memang belum siap dibikin merinding.

5. Kesemutan

Penyebab: Banyak dari kita yang mengalami kesemutan setelah duduk lama dengan posisi yang sama. Atau ketika berbaring di atas lengan selama tidur. Sensasi geli yang tidak nyaman itu disebut paraesthesia yang disebabkan oleh kurangnya asupan darah dan adanya tekanan pada urat-urat. Hasilnya, urat-urat itu kekurangan darah sehingga mengirimkan sinyal ke otak. Kesemutan juga dapat terjadi ketika kita membentur ulna (tulang hasta) di siku. Urat tulang tersebut hancur sementara dan efek kesemutannya terasa amat nyeri.

Cara mengatasinya: Kesemutan biasanya terjadi hanya sementara dan akan hilang ketika tekanan di tubuh hilang. Cobalah mengusap area yang kesemutan dan menggoyang-goyangkan jari kaki agar sirkulasi darah berjalan lancar.

BACA JUGA:

Yuk hidup sehat, mulai batasi konsumsi garam biar nggak hipertensi

Ladies, kurang vitamin D ternyata bisa bikin kamu mudah depresi lho

Duh, terobsesi dengan makanan sehat bisa bikin gejala gangguan makan!

Sarapan buah bukan cuma buat gaya-gayaan, tapi bikin kamu lebih sehat!

Ini kandungan menu sarapan yang baik, sudahkah sarapanmu memenuhi?

Kandungan tersembunyi dari tanaman gunung ini bisa jadi pengganti gula

Cokelat bisa bikin berat badanmu jadi turun, ayo coba gaya diet ini

Ini cara mengurangi jumlah kalori ketika memasak nasi

Anak yang sering makan fast food tingkat kecerdasannya lebih rendah

Memakan nasi sisa hari kemarin ternyata berkhasiat untuk diet

Sukses diet, gadis ini justru ingin gemuk lagi gara-gara kena penyakit

Jangan tiru diet ala artis ini, meski Madonna & Mariah Carey melakukan

Lagi diet? Coba 5 makanan ini, dijamin bikin kamu nggak cepat lapar





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    83%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    17%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more