×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Ini alasan kenapa telur ada yang berbentuk lonjong dan bulat

View Image

0

BRILIO » Ilmiah

Ini alasan kenapa telur ada yang berbentuk lonjong dan bulat

Secara umum bentuknya memang bulat oval. Namun jika diperhatikan lebih seksama, kerap kali bentuk dan ukuran telur tidak pernah sama.

05 / 07 / 2017

Brilio.net - Dalam kehidupan sehari-hari, sudah barang tentu kamu menemukan banyak telur binatang. Secara umum bentuknya memang bulat oval. Namun jika diperhatikan lebih seksama, kerap kali bentuk dan ukuran telur tidak pernah sama.

Para ilmuwan pun mungkin baru saja memecahkan misteri mengapa telur burung keluar dalam berbagai bentuk dan ukuran. Bentuk telur sangat beragam di antara spesies burung: burung Kolibri bertelur dalam bentuk tic tacs; burung hantu bertelur mirip bentuk dunia, sedangkan piper pasir bertelur runcing seperti tetesan air hujan.

Tapi bagaimana bentuk telur yang berbeda dan mengapa?

bentuk telur bentuk telur

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah menemukan banyak penjelasan, salah satunya seperti penjelasan burung-burung yang membuat sarang mereka di tebing cenderung meletakkan telur runcing karena jika telur runcing terbentur, ia akan berputar dalam lingkaran alih-alih meluncur dari tepi tebing.

Loading...

Burung dengan diet rendah kalsium membuat telur bundar karena mereka membutuhkan bahan shell paling sedikit. Telur memiliki bentuk yang berbeda sehingga mereka bisa lebih cocok dalam sarang - membiarkan semua telur diinkubasi secara merata.

Toilet di restoran ini didesain berbentuk telur Alien, unik banget  © 2017 brilio.net

Tapi hipotesis ini tidak pernah benar-benar diuji. Jadi tim peneliti dari Princeton, Harvard, dan institusi lainnya di seluruh dunia memutuskan untuk menguraikan misteri tersebut yang asilnya dipublikasikan pada Kamis (22/6).

bentuk telur bentuk telur

"Kami memiliki teka-teki yang cukup bagus di tangan kami," penulis utama Mary Caswell Stoddard, asisten profesor ekologi dan biologi evolusioner di Universitas Princeton, seperti dikutip brilio.net dari The Verge, Selasa (4/7).

Tim menganalisis bentuk hampir 50.000 telur yang mewakili 1.400 spesies burung. Telur ini berasal dari seluruh dunia dan dikumpulkan oleh naturalis pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Para periset tidak benar-benar mempelajari fisik telur namun hanya foto dan hasilnya akan tersimpan dalam database online di Museum Zatologi Vertebrata di UC Berkeley.

Pertama, tim membangun program komputer kustom yang memungkinkan mereka untuk menganalisis seberapa runcing dan seberapa memanjang setiap telur itu. Dengan informasi ini, mereka membangun peta bentuk telur - mulai dari telur burung bulat hingga telur berbentuk ubi jalar, dan segala sesuatu diantaranya (dengan satu pengecualian, Stoddard mengatakan: tidak ada telur yang berbentuk seperti balon udara panas).

Para periset kemudian membandingkan bentuk telur dengan garis keturunan burung yang berbeda, dengan mempertimbangkan apa yang dimakan burung, di mana mereka membuat sarang mereka, seberapa besar mereka, dan seberapa bagus mereka terbang.

Hasilnya, bentuk telur tidak terpengaruh oleh apa yang dimakan burung atau seberapa besar koplingnya, kata Stoddard. Sebaliknya, tampaknya ada hubungannya dengan seberapa bagus burung terbang.

Analisis mereka menunjukkan bahwa burung yang merupakan selebaran yang baik - seperti swift, yang menghabiskan sebagian besar hidup mereka di udara - cenderung bertelur yang lebih tajam atau lebih memanjang. Mengapa?

Mayat burung ramping ini berevolusi menjadi lebih kecil dan organ mereka lebih terkompresi sehingga lebih ramping untuk terbang. Perubahan tubuh ini mempengaruhi bagaimana telur terbentuk.







Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    80%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    20%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more