Brilio.net - Covid-19 mengganggu dunia musik streaming yang sebagian besar menjadi lebih buruk. Di Amerika Serikat, jumlah pemasukan di dunia hiburan musik berdasarkan permintaan baru-baru ini turun sekitar 10% dari Rp 18,3 miliar menjadi Rp 16,6 miliar, menurut data dari Rolling Stone Charts.

Data tersebut mencakup dari semua penyedia streaming utama, termasuk Spotify, Apple Music, dan Pandora. Analisis Quartz terhadap data Spotify menunjukkan streaming juga turun di negara-negara lain yang terkena dampak virus corona.

Tapi tidak semua artis streaming mengalami penurunan akibat virus corona. Dilansir brilio.net dari qz.com pada Senin (13/4), Rapper Cardi B telah menjadi salah satu artis papan atas yang perolehan streaming musiknya mengalami penurunan terbesar. Musiknya diputar 12 juta kali di minggu terakhir bulan Februari, tetapi hanya sekitar 10 juta kali di minggu terakhir bulan Maret, yang mengakibatkan penurunan sekitar 17,5%.

Selama periode yang sama, Rolling Stone melihat streaming musik mereka turun kurang dari 4%. Kidz Bop, sebuah band yang membuat versi pop hits dinyanyikan oleh anak-anak dengan lirik dimodifikasi untuk anak-anak, justru mengalami kenaikan sekitar 10%.

Cardi B, the Rolling Stones, dan Kidz Bop adalah tipikal dari keseluruhan tren streaming yang terlihat sejak social distancing diberlakukan di Amerika. Data Rolling Stone menunjukkan aliran khas Latin dan rap artist menurun sebagian besar, sedangkan rock dan R&B kurang diminati. Pada saat yang sama, musik anak-anak mengalami kenaikan.

Loading...

Ada beberapa alasan utama yang mengakibatkan streaming musik menurun akibat virus corona. Sebagian besar streaming musik diputar selama perjalanan, sementara saat ini banyak orang tidak bekerja keluar rumah. Ada juga penurunan dalam streaming musik dari industri perhotelan. Banyak restoran, kedai kopi, dan toko yang biasanya memutar musik sepanjang hari ditutup.

Penurunan tidak akan terlalu menghabiskan banyak biaya untuk bisnis musik. Pendapatan streaming menyumbang hampir setengah dari semua pendapatan industri musik pada tahun 2019, menurut asosiasi industri IFPI.

Hampir 80% dari pendapatan global berasal dari pelanggan berbayar dan hanya sekitar 20% berasal dari iklan untuk pengguna gratis. Pelanggan membayar jumlah yang sama, tidak peduli berapa banyak yang mereka gunakan. Jadi pemutaran musik yang menurun hanya akan berdampak pada sisi pendapatan iklan yang lebih kecil, tergantung volume, dari bisnis.

Dengan orangtua yang perlu memberi hiburan pada anak-anak mereka sepanjang hari, musik anak-anak memiliki kenaikan yang jelas. Tidak terlalu jelas mengapa latin, rap, dan pop mengalami penurunan yang lebih besar daripada rock, R&B, dan country.

Salah satu alasan yang mungkin adalah bahwa musik latin, rap, dan pop merupakan musik sosial yang dalam artian sering diputar dalam aktivitas sehari-hari. Sebagai contoh, Daddy Yankee, penyanyi dan penulis lagu Puerto Rico yang populer, melihat pemutaran musiknya turun hingga 24%. Musiknya yang kebanyakan bersifat up tempo, seperti lagu 'Despacito', menjadi lagu yang mungkin kamu dengarkan ketika sedang nongkrong dengan teman-teman, di pesta, atau di tempat gym.

Country dan rock mungkin kurang terkena dampak pandemi Covid-19, karena mereka lebih populer di daerah Amerika Serikat. Di mana orang lebih kecil kemungkinannya untuk physical distancing, khususnya pada bagian Amerika Selatan. Musisi dengan aliran country populer seperti Eric Church dan Cody Johnson, sebenarnya mengalami kenaikan selama sebulan terakhir. Ketika virus corona menyebar ke seluruh Amerika Serikat, peningkatan itu tampaknya tidak mungkin berlanjut.