Brilio.net - Aksi pencurian kendaraan bermotor (curanmor) masih kerap terjadi. Sekarang ini, pencuri beraksi lebih nekat dari biasanya. Bukan hanya melancarkan aksinya pada malam hari, para pencuri juga nekat mencuri pada siang hari. Tak hanya itu, bahkan aksinya disaksikan oleh banyak orang termasuk CCTV, mereka malah nggak peduli.

Baru-baru ini seorang pemuda di Kota Palembang, Sumatera Selatan berbuat aksi yang sungguh konyol. Dia menjual motor hasil curian kepada seorang mahasiswa yang ternyata pemilik asli motor tersebut. Kapolsek Seberang Ulu II Palembang, Kompol Yenni Diarty, mengatakan, pemuda tersebut bernama Rian. Dia masuk jebakan pemilik motor setelah menjualnya di Facebook.

"Rian kami amankan saat menunggu pemilik motor, yakni Andika di Jembatan Musi IV. Rian mengaku motor tersebut dibeli dari pencuri bernama Iyan yang juga rekannya," ujar Kompol Yenni, seperti brilio.net lansir dari antaranews, Jumat (25/10).

Kronologi bermula saat Rian dan Iyan menjual motor hasil curian tersebut di laman Facebook dengan akun bernama 'Kandang Black' milik Iyan. Tampilan motor di Facebook tersebut dikenali oleh Andika, ia merasa jika sepeda motor itu miliknya berdasarkan ciri-ciri velg dan tabung shock belakang. Kemudian Andika berpura-pura ingin membeli bagian velgnya saja.

Lalu Andika dan Rian membuat janji bertransaksi di atas Jembatan Musi IV Palembang pada Rabu (23/10). Sebelum itu, Andika melapor ke Polsek Seberangi Ulu II terlebih dulu untuk menangkap Rian. Rian akhirnya dibekuk polisi saat sedang menunggu Andika di atas Jembatan Musi IV Palembang. Dari tangannya polisi mengamankan bukti satu unit sepeda motor Honda Vario 150 cc warna cokelat.

Loading...

konyol banget © liputan6.com

foto ilustrasi: liputan6.com

Saat diperiksa, Rian membantah dirinya terlibat dalam aksi pencurian sepeda motor tersebut. Dia membeli motor itu dari Iyan dan berniat menjualnya kembali. Adapun velg yang ingin dijualnya kepada Andika dihargai Rp500.000, polisi sendiri masih mendalami keterangan Rian.

Sementara korban pencurian, Andika, menuturkan bahwa motornya tersebut hilang pada Minggu dini hari (20/10) saat parkir di depan rumah indekosnya di Jalan Ahmad Yani Lorong Arohim, Kecamatan Seberang Ulu II.

"Pukul 21.00 WIB saya ke minimarket dengan jalan kaki, ketika pulang motor masih ada lalu saya masuk ke kosan untuk main game sampai tertidur, kemudian saat saya bangun pukul 07.00 WIB motor sudah tidak ada lagi," jelas Andika yang merupakan mahasiswa salah satu perguruan tinggi swasta di Kota Palembang.

Andika merasa beruntung karena bisa menemukan motornya kembali lewat Facebook. Sementara otak pelaku pencurian, Iyan, saat ini masuk Daftar Pencarian Orang (DPO).