×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Mirisnya gaya berpacaran 'Kids Zaman Now', ini cara mengatasi

0

Orangtua

Mirisnya gaya berpacaran 'Kids Zaman Now', ini cara mengatasi

Gaya berpacaran generasi sekarang meresahkan banyak pihak.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Hendra Ardian

17 / 02 / 2018 11:34

Pada saat ini, kita hidup di dalam generasi Millenial, dimana orang-orang hidup berdampingan dengan teknologi. Teknologi komunikasi dan informasi berkembang seiring bertambahnya kebutuhan manusia akan berkomunikasi dalam lingkungan sosial, kebutuhan akan informasi serta kebutuhan akan hiburan. Teknologi memberi berbagai macam dampak terhadap kehidupan manusia itu sendiri, baik dampak positif, maupun negatif, baik anak-anak, remaja, bahkan sampai orang dewasa.

Media merupakan salah satu perkembangan teknologi yang bayak orang gunakan untuk berkomunikasi secara lisan, maupun online, mencari informasi dan juga mencari hiburan. Penggunaan media tidak hanya dilakukan oleh orang dewasa, bahkan remaja dan anak-anak. Dengan demikian apa yang disampaikan media dapat dengan cepat tersampaikan dan terserap oleh anak-anak. Tidak sedikit hiburan dan tayangan yang diberikan media yang tidak mendidik dan tidak pantas dipertontonkan untuk anak dibawah umur. Namun pengawasan orang tua yang kurang dan mudahnya mengakses media membuat anak-anak dengan mudah menikmati tayangan dari media.

Tidak jarang anak-anak mengikuti apa yang ditayangkan oleh media. Seiring banyaknya kelakukan anak-anak jaman sekarang yang menyeleneh sehingga muncul sebuah istilah “Kids Jaman Now”. “Kids Jaman Now” adalah istilah yang sedang marak dipakai di dunia maya. Ungkapan ‘Kids Jaman Now’ sendiri sedang ramai diperbincangkan oleh netizen di sosial media, seperti Facebook, Twitter, Instagram, dsb. Objek istilah ini mengacu kepada anak-anak generasi millenials sampai kepada generasi Z. Istilah “Kids Jaman Now” pertama kali diunggah oleh akun palsu yang mengatasnamakan Seto Mulyadi (pemerhati dan psikolog anak yang juga ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak Indonesia). Sampai saat ini belum diketahui siapa pemilik akun palsu tersebut. Istilah “Kids Jaman Now” merujuk pada kelakuan anak jaman sekarang yang dianggap diluar batas, kurang pantas, aneh dan nyeleneh. Dengan berkembangnya teknologi yang begitu pesat, membuat anak jaman sekarang tak terlepas dari dampak teknologi. Alhasil, anak jaman sekarang begitu cepat dewasa, cepat berdandan, cepat bergaul dan juga pacaran. Pikiran polos mereka tercemar oleh pesatnya perkembangan teknologi yang tanpa penyaring memberikan berbagai informasi.

“Kids Jaman Now” memberikan pandangan negatif dari cara dan tingkah laku anak-anak bersosialisasi, dan berinteraksi. Bahkan “Kids Jaman Now” menunjukan maraknya anak-anak berpacaran sejak bangku SD. Survey orang berumur 17-25 tahun beranggapan bahwa fenomena “Kids Jaman Now” memberikan contoh negatif dan memberi gambaran buruk megenai anak-anak di jaman ini. Berdasarkan survey 9 dari 10 orang tidak menyetujui jika anak-anak usia SD sudah mengenal pacaran.

Ada beberapa penyebab yang menjadikan banyak fenomena cinta dibawah umur ini, seperti :

Loading...

1. Tontonan yang tidak sesuai segmennya

Saat ini banyak sekali tontonan yang tidak sesuai dengan pemirsanya. Banyak tayangan-tayangan film yang menunjukan kisah cinta orang dewasa dimana jam tayangnya di saat anak-anak menonton tv

2. Peran orang tua yang sangat minim

Kurangnya perhatian orang tua menjadi penyebab utama munculnya fenomena pacaran “Kids Jaman Now”. Longgarnya pengawasan orang tua dan perhatian dari orang tua membuat anak-anak menjadi “attention seeker” dengan cara berpacaran. Banyak orang tua yang merasa bahwa berpacaran merupakan hal yang wajar dan biasa di masa ini, sehingga masih banyak orang tua yang membiarkan anaknya untuk bergaul dan berpacaran.

3. Perkembangan Teknologi yang tidak diawasi

Perkembangan teknologi juga mempengaruhi gaya hidup anak tersebut. Anak-anak yang memiliki smarphone secara pribadi (bukan dipinjamkan dari orang tua) akan membentu sebuah privasi, baik komunikasi Bersama lawan jenis yang lebih dari teman atau konten apapun yang ana-anak itu simpan.

4. Gaya Hidup Perkotaan

Gaya berpacaran “kids Jaman Now” lebih sering terjadi pada perkotaan, dimana orang-orang lebih condong pada kehidupan hedonism yaitu untuk menyenangkan diri sendiri. Dibandingan dengan kehidupan daerah yang lebih memegang nilai dan norma dalam masyarakat.

Lalu apa yang akan terjadi dengan fenomena “Kids Jaman Now” tersebut ? Berikut beberapa dampak negative yang mungkin muncul dari gaya berpacaran “Kids Jaman Now” :

1. Mempunyai kepribadian yang rapuh

Pacaran di usia muda memberi dampak yang negative dalam kehidupan anak itu sendiri terutama pada sisi psikologi anak itu, anak-anak akan memiliki kepribadian yang rapuh. Kepribadian yang rapuh akan menghambat kepercayaan diri dan kreatifitas sang anak di masa depannya.

2. Menurunkan konsentrasi

Berpacaran sejak dini akan menurunkan konsentrasi sang anak karena terlalu banyak memikirkan orang yang disayang, tentu akan menganggu pikiran dan hati sang anak.

3. Menguras Harta

Ketika berpacaran setiap orang pasti memiliki hasrat untuk menyenagkan hati kekasihnya. Untuk menyenangkan hati pasangannya anak akan rela berkorban apapun termasuk harta mereka. Seorang anak-anak belum memiliki penghasialn sendiri. Mereka masih meminta uang dari orang tua. Hal ini tentu akan membebankan para orang tua ketika anak-anak berpacaran.

4. Membuat stress

Seringkali orang-orang akan mengalami stress dalam hubungan mereka dikarenakan masalah-masalah yang ada dalam hubungan mereka. Stress mempunyai dampak yang buruk baik dari segi fisik maupun dari segi psikis. Orang yang stress biasanya akan mudah terkena gangguan penyakit dari luar juga mudah tertular penyakita dari seseorang.

5. Menyempitnya interaksi social

Ketika seorang anak berpacaran, anak itu akan memfokuskan dirinya pada pasangannya, dan anak itu perlahan akan menarik diri dari interaksi pada lingkungan, misalnya saat kumpul Bersama teman ataupun keluarga, anak tersebut akan condong berkomunikasi melalui gadget dengan pasangannya dibanding dengan lingkungan sosialnya.

6. Jauh dari agama

Agama tentu tidak menekankan ajaran untuk berpacaran. Dengan berpacaran maka orang itu akan melanggarperaturan yang ada di dalam agama, dan akan menurunkan iman kepercayaannya terhadap religus.

7. Menjadi egois

Sifat egois ini muncul karena orang berpacaran hanya memikirkan dan mementingkan kebutuhan mereka berdua. Menjadi egois akan membuat seseorang terisolisir dari lingkungan sosialnya. Tidak jarang orang yang egois tidak memikirkan kedua orang tuanya, mereka hanya memikirkan kesenangan dirinya sendiri.

8. Hal yang tidak diinginkan

Berpacaran sejak dini, anak-anak belum dilengkapi ilmu yang cukup dan dalam tahap mencari jati diri dan mereka sedang banyak ingin tahu suatu hal. Berpacaran sejak dini memungkinkan terjadinya sex bebas dan pergaulan bebas pada anak-anak.

Lantas apa yang harus dilakukan dan ditekankan pada anak agar tidak terjerumus dalam gaya berpacaran “Kids Jaman Now” ini ?

Sebagai orang tua, memiliki peranan penting dalam memantau tumbuh kembang anak. Rasa suka memang hal yang wajar, namun bagaimana orang tua menghadapi hal tersebut terjadi pada anak-anaknya?

Pertama, orang tua wajib melakukan pendekatan terhadap anak sejak kecil, sehingga anak-anak akan membentuk pola komunikasi yang baik dan terbuka kepada orang tuanya. Dengan demikian anak-anak akan mau menyampaikan segala isi hatinya dalam kondisi apapun, termasuk mau bercerita mengenai orang yang mereka sukai.

Kedua, sejak dini orang tua sudah menanamkan nilai dan moral yang baik, yang berlaku di masyarakat. Orang tua juga mengajarkan dan memberi tahu lingkungan yang baik dan cara bersosialisasi yang sesuai dengan umur anak-anak.

Ketiga, perkembangan media yang mempengaruhi cara berinteraksi. Maka dari itu orang tua sebisa mungkin memperhatikan apa yang dilakukan anaknya dalam penggunaan teknologi maupun media. Tontonan pada masa ini memberikan ilmu yang tidak mendidik, maka ada baiknya jika orang tua turut memperhatikan apa yang ditonton oleh anaknya. Dalam pergaulan anak dalam internet, orang tua juga wajib memperhatikan apa yang anaknya lakukan di internet, sehingga tidak ada privasi antara anak dan orang tuanya.

Anak-anak generasi Millenial merupakan generasi penerus bangsa. Marilah kita jadikan perkembangan teknologi pada masa kini bukan menjadi batu sandungan untuk berkarya dan berkreasi, namun jadikan perkembangan teknologi menjadi batu loncatan dan kunci untuk membuka jalan generasi Millenial untuk menjadi generasi penerus bangsa yang positif dan kreatif. Marilah para orang tua untuk semangat dalam mendidik anak-anak supaya menjadi pribadi yang berguna bagi lingkungan dan masyarakat.

Source





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    100%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red