×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Ini 6 pemain terbaik Brasil yang pernah membela Real Madrid

0

Olahraga

Ini 6 pemain terbaik Brasil yang pernah membela Real Madrid

Mereka dianggap sebagai pemain terbaik yang pernah membela tim nasional Brasil dan juga Real Madrid.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Fudi Theonardo

18 / 11 / 2018 13:00

Real Madrid tidak diragukan lagi adalah salah satu klub terbesar di dunia, merupakan salah satu klub sepak bola paling sukses sepanjang masa. Los Blancos telah memperlihatkan beberapa pemain paling ikonik sepanjang sejarah, yang meningkatkan daya tarik untuk bermain bagi klub, dengan pemain sulit untuk menolak kesempatan ketika Real Madrid datang memanggil, karena setiap impian masa kecil anak laki-laki untuk mengenakan seragam putih dari klub.

Ketika datang ke kancah internasional, tidak ada negara yang lebih besar dari Brasil, dengan warna kuning dan biru dari Samba Boys yang dikenal di seluruh dunia, dan dengan lima kemenangan Piala Dunia mereka, tidak ada tim nasional lainnya yang mendekati kesuksesan La Canarinhas, dengan lebih dari 200 juta penggemar sepakbola Brasil yang terobsesi dengan kesuksesan tim nasional mereka.

Oleh karena itu, tidak mengherankan melihat Real Madrid terkait erat dengan Brasil, karena keduanya telah didorong ke dalam hubungan yang saling menguntungkan, karena status mereka masing-masing sebagai tim terbaik di kancah nasional dan klub.

Real Madrid memiliki sejarah mencari pemain yang paling berharga di seluruh dunia yang juga memiliki teknik dan bakat yang diperlukan untuk sukses di klub ukurannya, dan ketika berbicara tentang bakat, tidak ada lini produksi yang lebih besar daripada Brasil.

Asosiasi Real Madrid dengan pemain-pemain Brasil sejak tahun 1935, dan peresmian Vinicius Junior di Bernabeu pada musim panas membuatnya menjadi pemain Brasil ke-24 yang tiba di klub. Dari 23 rekannya sebelumnya, beberapa pemain telah menyemen nama mereka di klub dan menjadi legenda, sementara sebagian besar lainnya gagal.

Loading...

Dalam artikel ini, kita akan melihat enam orang Brasil yang memiliki warisan paling menawan di Real Madrid selama mereka tinggal di sana.

6. Robinho (2005-2008).

Robinho

Dijuluki sebagai 'Pele baru' untuk eksploitasnya di Brazil, Robinho mulai menerima sambutan hangat dari seluruh dunia sejak usia 18 tahun setelah memandu Santos meraih gelar liga pertamanya sejak Pele sendiri mewakili klub.

Dengan klub-klub besar Eropa mencari jasanya. Real Madrid secara khusus mengidentifikasi dia sebagai target mereka berikutnya, dan dia tiba di Santiago Bernabeu di tengah-tengah banyak keriuhan pada tahun 2005 sebagai perekrutan Galactico terakhir masa jabatan pertama presiden Florentino Perez.

Dia mengakhiri masa tiga tahun di Real Madrid dengan 35 gol dari 135 penampilan, dan merupakan pencetak gol tertinggi ketiga di belakang Raul dan Van Nistelrooy dan juga sebagai penyedia assists tertinggi kedua di belakang Guti selama waktunya di klub, tetapi ia pergi dengan perasaan potensi yang tak terpenuhi, dan tidak memenuhi harapan di Bernabeu. Robinho saat ini bermain untuk klub Turki, Sivasspor sebagai pemain depan.

 

5. Kaka (2009-2013).

Kaka

Ricardo dos Santos Leite atau yang lebih dikenal dengan nama Kaka, tiba di Real Madrid pada tahun 2009 bersama Cristiano Ronaldo sebagai pendatang musim panas musim dari jendela transfer pertama Perez selama masanya yang kedua sebagai presiden. Tetapi sementara rekan Portugisnya melanjutkan untuk menulis namanya dengan tinta emas sebagai pemain terbesar dalam sejarah klub, pemain asal Brasil itu berjuang untuk memperlihatkan reputasinya.

Kaka adalah Pemain Terbaik Dunia dan pemenang Ballon d'Or pada tahun 2007, dan ini adalah di belakang penampilannya yang luar biasa dengan Giallarossi Milan. Real Madrid mengeluarkan uang €67 juta untuk mendapatkannya (yang pada saat itu adalah biaya tertinggi kedua yang dibayarkan untuk pemain di belakang Zinedine Zidane, hingga akhirnya dilampaui oleh Ronaldo hanya beberapa minggu kemudian).

Dia mengakhiri musim pertamanya di klub dengan sembilan gol dan delapan assist di semua kompetisi, saat Real menyelesaikan peringkat runner-up di liga dari Barcelona dan tersingkir dari putaran UCL 16 oleh Lyon. Kaka mengalami cedera lutut pada Agustus 2010 hanya beberapa hari menjelang dimulainya musim baru yang membuatnya absen selama empat bulan, dan ini adalah awal dari cedera yang dideritanya di Real Madrid.

Dia meninggalkan klub pada September 2013 setelah memenangkan satu trofi La Liga dan Copa Del Rey, mencetak 25 gol dalam 120 penampilan di semua kompetisi untuk klub. Namun, seharusnya dia bisa melakukan lebih dari itu bagi pemain yang berada di antara hanya delapan pemain yang telah memenangkan Liga Champions, Piala Dunia, dan Ballon d'Or. Tugas terakhir Kaka sebelum pensiun adalah dengan Orlando City di MLS.

 

4. Casemiro (2013- ).

Casemiro

Masuk pada tahun 2013 setelah permainan meyakinkan selama tiga musim di Brasil bersama Sao Paulo, Casemiro dipinjamkan ke FC Porto di Portugal pada tahun 2014 untuk mendapatkan waktu bermain dan kembali ke klub setelah satu musim di Liga Perdana Liga Portugal.

Sekembalinya, pemain internasional asal Brasil ini menemukan waktu bermain yang sulit didapat, karena saat itu manajer Rafa Benitez lebih suka untuk menempatkan tim mewah berdasarkan harga mereka daripada apa yang mereka tawarkan kepada tim, dengan hasilnya adalah Casemiro jarang digunakan.

Semua itu berubah ketika Zinedine Zidane menaiki kemudi, ketika manajer asal Prancis itu menyadari bahwa Casemiro menawarkan kepada tim yang kurang punya keseimbangan (karena dia melihat efek dari kekurangan seorang pemain jangkar setelah Makelele meninggalkan tim yang penuh pemain berbakat ).

Posisinya di lapangan dan gaya bermain yang tidak menarik membuat Casemiro jarang mendapat pujian karena kontribusinya layak (seperti kebanyakan gelandang bertahan lainnya), tetapi dampaknya selalu bisa dirasakan setiap kali dia tidak bermain, karena Real Madrid umumnya cenderung berjuang dalam ketidakhadirannya.

Waktunya di Bernabeu telah sangat sukses, dengan Casemiro memainkan bagian dalam semua keberhasilan baru-baru ini dinikmati oleh klub, yang telah melihatnya mengangkat 11 piala, termasuk tiga Liga Champions terakhir berturut-turut.

 

3. Ronaldo (2003-2006).

Ronaldo

Ronaldo 'yang asli' meraih berita utama global ketika ia masuk tim nasional Brasil yang menang di Piala Dunia 1994 pada usia 17 tahun, dan hanya setahun kemudian, ia meneror pertahanan di seluruh Belanda dan Eropa dengan PSV Eindhoven, memimpin Barcelona untuk membayar rekor biaya $19.5 juta (agak kecil menurut standar sekarang) untuknya setelah hanya dua tahun di Eredivisie pada tahun 1996.

Masanya di Nou Camp sangat pendek tetapi sangat besar (ia memenangkan Golden Boot Eropa dan dinobatkan sebagai Pemain Terbaik FIFA termuda di usia 20 tahun) yang hanya satu musim kemudian pada tahun 1997, dia sedang dalam perjalanan ke Italia dengan Inter Milan untuk biaya rekor dunia lain $ 27m (membuatnya hanya pemain kedua setelah Diego Maradona menjadi dua kali menjadi pemain termahal dan pertama melakukannya dalam beberapa tahun berturut-turut).

Dia tampil bagus di Inter dan berperan besar untuk membantu Brasil mengangkat tropi Piala Dunia 2002 di Korea / Jepang (meskipun mengalami cedera yang sangat panjang), berakhir sebagai pencetak gol terbanyak di turnamen, dan memimpin dia untuk dinobatkan sebagai Ballon d'Or atau pemenang dan Pemain Terbaik FIFA tahun itu.

Berkat kepahlawanannya Piala Dunia, Real membelinya dengan harga € 46 juta, membuatnya menjadi pemain Galactico ketiga dari era Perez pertama setelah Figo dan Zidane, dan El Fenomeno cepat beradaptasi, muncul sebagai pencetak gol terbanyak di liga dengan 23 gol di musim debutnya dan membantu Real meraih gelar La Liga ke-29.

Sejak saat itu, Ronaldo mengalami penurunan dalam penampilan, karena ia berjuang dengan pilihan gaya hidupnya, dan memiliki masalah berat badan, lebih memilih untuk hidup di kehidupan malam (seperti kebanyakan orang Brasil) karena menolak bekerja di masa latihan yang selalu mempengaruhi kontribusinya di lapangan.

Dia meninggalkan Real Madrid pada bulan Desember 2006 untuk AC Milan, dan catatan golnya di Bernabeu mencapai 104 gol dari 177 penampilan yang merupakan hasil yang cukup baik, dan cukup untuk memberinya tempat yang tinggi di antara pemain Madrid terbaik.

 

2. Marcelo (2007- ).

Marcelo

Marcelo tiba di Real Madrid di tengah musim 2006/2007 hanya beberapa bulan setelah Roberto Carlos pergi. Setelah musim debutnya di Fluminense di mana ia terpilih masuk tim Serie A Brasil pada usia 18 tahun, Marcelo bergabung dengan Real Madrid, dan telah memantapkan dirinya sebagai bek kiri utama di dunia selama dekade terakhir, dan tidak terbantahkan salah satu yang terbesar sepanjang masa di posisinya.

Cepat, memiliki kemampuan teknis yang ekstrim pada bola (Roberto Carlos menegaskan bahwa Marcelo memiliki teknis yang lebih baik), dan sangat baik dengan umpan silang yang tepat, Marcelo ditempatkan sebagai pemain sayap kiri di bagian awal karirnya di Real Madrid tanpa banyak sukses sampai dia kembali ke posisi yang diinginkan oleh Jose Mourinho pada tahun 2010.

Dia adalah wakil kapten di klub di belakang Sergio Ramos, dan masa tinggalnya di Bernabeu telah sangat sukses baik di tingkat kolektif (dengan 19 trofi yang dimenangkan termasuk empat Liga Champions), dan pada tingkat pribadi (ia telah masuk tim FIFPro lima kali secara keseluruhan dan termasuk empat musim terakhir).

Dia pasti akan meninggalkan Real Madrid sebagai legenda bonafid, karena penampilannya yang sangat baik di sisi kiri dari sisi dimana dia menggabungkan pertahanan dengan serangan yang indah (meskipun lebih cenderung ke arah aspek menyerang) telah tak tertandingi oleh yang lain dalam sejarah klub kecuali rekan senegaranya yaitu....

 

1. Roberto Carlos (1996-2007).

Roberto Carlos

Cepat, kuat, memiliki tendangan keras dan sangat kuat dalam pertahanan, Roberto Carlos adalah salah satu bek Brasil terbesar dalam sejarah, dan tidak diragukan lagi adalah bek kiri terbaik sepanjang masa di Real Madrid, dan salah satu yang terbaik yang pernah ada di dunia sepak bola lapangan di mana saja.

Selama 11 musim, para penggemar Real Madrid (dan lawannya) menyaksikan saat bek sayap yang besar itu maju mundur di sisi kiri Real Madrid, meneror pertahanan lawan dengan kecepatan dan umpannya yang melesat, serta menggagalkan serangan mereka dengan pertahanannya yang tegas.

'Manusia Peluru' (julukan yang mengacu pada kekuatan tembakannya yang sangat keras) adalah pemain yang selalu ada di Real Madrid sepanjang era Galactico dan sebelumnya, memenangkan kebanyakan penghargaan individu karena penampilannya di Real Madrid.

Hingga saat ini, ia tetap menjadi pemain asing dengan penampilan tertinggi dalam sejarah Real Madrid (584 pertandingan), yang menghasilkan 13 piala, dengan Carlos berkontribusi bagiannya dengan 71 gol.

Secara umum dianggap sebagai full-back paling ofensif dalam sejarah permainan, Roberto Carlos adalah legenda Real Madrid yang tersertifikasi dari level tertinggi. Dan warisan yang paling menawan di klub adalah umpan tepat untuk Zinedine Zidane dari sisi kiri yang memungkinkan pemain Prancis tersebut untuk mencetak gol yang dianggap oleh banyak orang sebagai gol terbesar dalam sejarah Liga Champions pada final 2002 melawan Bayer Leverkusen.

Source






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red