×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Aktivasi Otak Tengah: Apakah benar bisa menjadi genius?

0

N/A

Aktivasi Otak Tengah: Apakah benar bisa menjadi genius?

Ilustrasi otak / Foto: pixabay.com

Maraknya program Aktivasi Otak Tengah (AOT) membuat banyak orang mempertanyakan kebenarannya. Kira-kira mitos atau fakta, ya?

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

JASMINE ANANDA BASIA

18 / 11 / 2021 10:15

Kamu pernah mendengar tentang otak kanan dan otak kiri, bukan? Tetapi pernahkah kamu mendengar tentang otak tengah? Bahkan sampai cara untuk aktivasi otak tengah?

Buat kamu yang belum tahu, coba bayangkan tiba-tiba kamu bisa melakukan aktivitas atau bahkan bisa membaca dokumen yang tertutup dengan mata yang juga sama tertutupnya. Dan yang lebih menggiurkannya lagi pelatihannya juga hanya memerlukan waktu beberapa hari saja, lho. Penasaran? Yuk, simak baik-baik.

Mengenali tentang otak tengah.

Otak tengah atau midbrain mempunyai peran yang penting dan bisa dibilang sebagai penghubung antara otak depan dan otak belakang. Otak tengah memiliki fungsi salah satunya menjadi bagian dari sistem saraf pusat yang berkaitan dengan pengaturan suhu, kontrol motorik, penglihatan, pendengaran, rasa waspada, hingga penyampaian rangsangan sensoris.

Gambaran tentang Aktivasi Otak Tengah.

Loading...

Sekarang kita kembali lagi membahas tentang Aktivasi Otak Tengah (AOT). Beberapa waktu lalu program ini sempat marak dan banyak orang pun tergiur dengan klaim mereka yang bisa membuat hormon menjadi lebih seimbang, emosi yang stabil, dan bahkan bisa membaca dengan mata tertutup. Sangat menggiurkan, bukan?

Umumnya, metode ini diterapkan untuk anak usia 5-15 tahun karena keinginan orang tua yang memiliki ekspektasi tinggi untuk anaknya agar mempunyai kreativitas yang tinggi, meningkatkan konsentrasi dan ingatan, serta agar mempunyai intuisi yang tajam agar dapat memilih keputusan yang tepat, dan konon membuat anak menjadi genius. Metode ini juga mengklaim dapat meningkatkan daya ingat sehingga seorang anak mampu mengingat materi dari sebuah pelajaran lebih permanen. Itulah mengapa banyak orang tua yang ingin memberi anak pelatihan Aktivasi Otak Tengah karena ingin menemukan alternatif terbaik dan juga menganggap ini sebagai jalan pintas.

Beberapa metode yang dilakukan program AOT adalah metode Kinesiologic Imagination Program (KIR) yaitu memasukkan informasi ke dalam pikiran bawah sadar seseorang dibantu dengan sentuhan dan metode Blindfold Reading (BFR) yang merupakan metode belajar dengan mata tertutup. Hmm.. padahal mata tujuannya untuk melihat tetapi malah ditutup.

Mengapa program ini mengincar atau menargetkan anak-anak dibanding orang tua?

Hal ini karena anak-anak usia 5-15 tahun lebih mudah menangkap sesuatu. Imajinasi mereka juga lebih kuat dibanding orang tua. Anak usia 5-15 tahun gelombang otaknya lebih didominasi oleh gelombang alpha-theta sehingga mudah diaktivasi karena otak mereka lebih mudah untuk distimulasi dan juga lebih mudah untuk rileks. Sedangkan otak orang dewasa akan lebih sulit distimulasi dan rileks karena beban hidup yang dipikirkan oleh otak mereka ada hampir setiap saat. Itulah kenapa program ini lebih untuk anak-anak.

Selain itu anak-anak juga tidak suka direndahkan atau terlihat bohong apalagi saat ada yang mengatakan atau tiba-tiba klaim bahwa "Jika kamu orang yang pintar, pasti kamu bisa melihat apa yang ada di dalam dengan mata tertutup." Dan semua orang pun mempunyai harapan yang besar agar dia bisa melakukan itu, apalagi anak tidak ingin direndahkan orang lain dan bahkan orang tua sendiri karena sudah membayar jutaan untuk metode atau program ini dan ia pun terpaksa berbohong demi menyelamatkan dirinya. Ini bisa saja terjadi.

Tetapi hal yang tidak disadari bahwa metode ini juga mengandung risiko yang besar karena metode ini justru dapat membuat anak memiliki kepribadian yang ganda. Seperti yang ada pada buku Richard Claproth yang menceritakan tentang bahaya dari Aktivasi Otak Tengah. 

Kisah nyata seorang anak bernama Duncan O’Finioan yang dibawa ke tempat pelatihan AOT. Duncan dikatakan dapat menjadi anak yang genius. Dalam program ini Duncan dapat melakukan hal yang banyak anak seusianya bahkan tidak bisa. Setelah mengikuti program ini banyak dampak yang didapatkan cara kerja otaknya. Contohnya dia menjadi anak yang tanpa emosi, sampai ia memiliki empat kepribadian. Karena otak tengah sendiri sudah aktif dari lahir sehingga kita tidak perlu mengaktivasi lagi.

Tidak ada otak yang diaktivasi karena sebenarnya yang diaktivasi adalah indranya, bukan otaknya. Inilah mengapa terjadi pengeliruan istilah karena seharusnya nama program ini adalah "Instalasi Program Pikiran". Dan sebenarnya dalam pelatihan program ini terjadi suatu pemrograman yang dimasukkan ke dalam pikiran bawah sadar atau anak dengan tanpa melakukan aktivasi otak.

Lalu, mengapa masih ramai?

Karena orang-orang sendiri biasanya tidak peduli dengan ilmiah atau tidaknya sesuatu tersebut dan banyak orang yang awam mengikuti pelatihan ini karena belum tahu kebenarannya bahkan tidak mau tahu kebenarannya tetapi tergiur dengan klaim mereka. Dan orang yang sudah mencoba mereka bilang melihat perubahan yang baik setelah mengikuti program ini padahal tanpa mereka sadari itu hanyalah sugesti.

Namun, program AOT ini masi banyak diperdebatkan kebenarannya. Hal ini dikarenakan belum ada metode penelitian dan bukti yang benar. Sehingga banyak ilmuwan yang menganggap ini adalah pseudoscience atau ilmu semu. Pseudoscience adalah sebuah pengetahuan, metodologi, keyakinan, atau praktik yang diklaim sebagai ilmiah tetapi tidak mengikuti metode ilmiah.

Source






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red