×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
3 Cara mengakrabkan literasi pada anak usia dini

0

Orangtua

3 Cara mengakrabkan literasi pada anak usia dini

Foto: press ? and ? dari Pixabay

Literasi sangat penting untuk dibangun sejak dini.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Rina Adriani Silalahi, SE

29 / 09 / 2020 12:55

Membaca saat ini merupakan kegiatan yang gampang-gampang sulit dilakukan. Mengapa saya katakan demikian? Karena menurut pendapat saya, masing-masing orang memiliki kegemaran yang berbeda. Dengan demikian, membaca akan menjadi gampang bagi orang-orang yang memang sudah melekat dengan kegiatan ini. Sebaliknya, membaca akan menjadi terasa sulit bagi orang-orang yang tidak memiliki atau belum mengenal nikmatnya membaca. Banyak di antaranya sudah pusing sebelum membaca.

Melihat tingkat ketebalan buku serta paragraf demi paragraf membuat sebagian orang urung untuk membaca. Ironis memang, namun kenyataan ini kerap terjadi di sekitar kita. Perlu upaya khusus yang harus diciptakan dan tanamkan sejak kecil agar kegiatan membaca menjadi sebuah hal yang sangat menyenangkan dan tidak merupakan beban. Wajib dibangun dalam benak bahwa membaca justru merupakan sebuah keterampilan dasar yang harus dimiliki dan tidak hanya dibutuhkan oleh orang dewasa.

Perjalanan membaca sejatinya merupakan sebuah proses yang terus menerus (sustainable) akan kita lakukan hingga akhir hayat. Membaca akan menjadi menyenangkan bila kita menjadikannya sebagai sebuah kebutuhan prioritas dan hal ini harus diperkenalkan pada anak sejak usia dini. Rasa ingin tahu menjadi pemantik untuk mengantongi sebanyak-banyaknya informasi.

Nah, untuk menciptakan anak yang akrab dengan kegiatan membaca, beberapa teknik harus dilakukan secara masif dan kolektif. Bagaimana teknik menarik perhatian anak usia dini agar memiliki kelekatan dengan membaca? Mari kita simak bersama.

1. Mengoptimalkan peran orang tua sebagai guru pertama dan guru utama anak, tenaga pendidik, serta seluruh warga negara yang melek literasi.

Loading...

Kamu harus sudah mengenalkan media baca seperti buku berupa buku cerita anak yang sesuai usia, komik, novel. Kemudian mulailah dari membaca topik-topik yang diminati anak. Ketika anak sudah mulai menunjukkan ketertarikan terhadap buku, maka sudah waktunya kamu merambah buku dari genre lainnya. Tahukah kamu, buku cerita bergambar pun harus dibaca dengan intonasi dan ekspresi yang tepat agar ceritanya membekas dalam memori anak.

Upaya mengakrabkan buku bertujuan agar anak-anak tumbuh di lingkungan rumah yang kaya literasi. Jadi anak-anak mulai dikenalkan dengan majalah, surat kabar, poster, serta sumber informasi lainnya. Kenalkan fungsi buku untuk dibaca, bukan dirobek dan ajari cara memperlakukan buku. Bagaimana cara memperlakukan buku? Tata pada rak buku yang mudah dijangkau anak. Sering kali yang terjadi buku disimpan pada lemari yang sulit dijangkau anak-anak sehingga anak menjadi enggan untuk meraihnya.

2. Bangkitkan motivasi agar anak-anak tertarik dan menikmati buku.

Bagaimana akhirnya anak-anak bisa menikmati membaca buku adalah sesuatu yang layak diperjuangkan. Anak-anak membutuhkan dorongan untuk mengembangkan lingkungan yang kaya literasi. Gunakan kegiatan sehari-hari untuk mengembangkan bahasa dan perbendaharaan kosakata anak. Namun jangan membanding-bandingkan anak-anak, karena smua wilayah perkembangan anak saling berhubungan dan berbeda satu dengan lainnya.

3. Mencari teman yang memiliki kegemaran membaca buku.

Memiliki teman ataupun grup komunitas yang memiliki kegemaran yang sama tentu sangat menyenangkan. Ini dapat menularkan kebiasaan baik. Di samping anak memiliki teman berdiskusi, lingkungan pertemanan ini pun membuat anak semakin terpacu untuk menambah pengetahuan. Tentunya dengan pendampingan orang tua.

Manfaat membaca dan mindset “membaca itu penting”. Beberapa manfaat membaca di antaranya:

1. Membaca memperkaya jumlah kosakata yang dimiliki.

2. Melebarkan rentang perhatian anak.

3. Mendukung daya pikir analitis.

4. Melatih otak.

Membaca bukan hanya menjadi kebutuhan orang yang sudah dewasa. Jangan sampai kamu salah kaprah. Justru membaca harus sudah menjadi kebutuhan sejak kecil. Tanamkan mindset “membaca itu penting”. Bila sudah tertanam dalam diri anak, secara otomatis mereka akan lebih akrab terhadap buku. Anak-anak pada umumnya sering meniru apa yang dilakukan orang tuanya. Maka temani anak membaca sekaligus menunjukkan kepada anak bahwa membaca itu penting.

Dorong anak-anak membaca kapan pun dan di mana pun. Misalnya ketika di mall, di rumah makan, biarkan anak-anak membaca menu. Beri kesempatan untuk membaca merek mainan, merek baju, nama toko, petunjuk informasi apa pun yang ditangkap oleh mata.

Jangan tertawakan ketika anak-anak melakukan kesalahan. Perbaiki dengan cara yang halus. Ketika kita menertawakan mereka, ada perasaan seperti mempermalukan karena anak kecil juga memiliki emosi yang sama seperti orang tua.

Buatlah perjalanan membaca menyenangkan. Misalnya dengan membuat kuis yang jawabannya ada pada buku yang akan dibaca. Berikan hadiah setelahnya. Ini bisa membangun komunikasi interaktif dengan anak. Mari bersama membangun giat literasi untuk anak usia dini, menciptakan generasi yang akrab dengan buku bacaan sebagai sumber informasi yang inspiratif.

 






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Tags

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red